بسم الله الرحمن الرحيم


Selamat Datang


Istana Cerita sebuah blog berbahasa Melayu, sebahagian besarnya dalam bahasa Malaysia, namun ada beberapa kata yang saya ambil dari bahasa Indonesia dalam usaha memudahkan penyampaian. Ada kata yang jarang kita dengar, namun tetap dapat difahami setelah melihat seluruh isi ayat.

Istana Cerita terisi berbagai himpunan genre, sebahagian besarnya tentang pengalaman perjalanan dan foto kenangan dan selebihnya tentang hal-hal yang menarik pada pandangan penulis.

Penulis dedikasikan blog ini buat semua, khasnya kepada pengagung bahasa Inggeris yang semakin bercambah di negara kita tercinta, Malaysia. Dan mengajak mereka berfikir atau paling tidak bantu beri
ilham supaya mereka yakin betapa teks dalam bahasa Melayu juga boleh diolah dengan baik dan disusun cantik membentuk himpunan kata-kata yang tak kalah hebat berbanding bahasa-bahasa lain di dunia. InsyaAllah.

Sebahagian tulisan di sini ialah tulisan lama usungan dari laman multiply penulis yang kini sudah dibubar.

Sekian. Selamat memabaca





Papan Tanda Berbahasa Mandarin - Apa kata UMNO

Ke mana perginya kekebalan Bahasa Melayu?

Itulah persoalan saya sebaik membaca akhbar berbahasa Inggeris The Star hari ini. (22 Julai 2008). Ianya tentang tindakan Parti Gerakan, salah satu parti dalam gabungan Barisan Nasional yang telah memberikan nama Cina kepada nama-nama jalan di sekitar Pulau Pinang.  

Kurang ajar dan tak sedar diuntung! Itulah luahan bagi menggambarkan betapa menyirapnya darah saya bila membacanya.  Kalau boleh, mahu saja saya terbang ke Pulau Pinang dan mencabut semua papantanda yang telah diCinakan itu. Lebih jahat, mahu rasanya saya tempeleng satu demi satu muka pemimpin-pemimpin parti Gerakan yang mencetuskan provokasi jahat.

Setakat ini, belum ada maklum balas dari para pemimpin UMNO, yang kononnya Perjuang Bangsa Melayu. Pastinya, kalau tindakan serupa dilakukan parti pembangkang, merekalah orang pertama yang bersuara bagaikan anjing menyalak bukit.

Saya menyentuh isu ini kerana kecewa dengan nasib malang yang menimpa Bahasa Melayu. Satu demi satu musibah menimpa. Bahasa yang konon dijamin statusnya sebagai Bahasa Rasmi negara, kini diserang habis-habisan. Malangnya pemimpin negara masih membutakan mata biarpun serangan dilakukan secara jelas dan nyata.

Apakah ertinya menjadi bahasa rasmi tunggal negara jika haknya dinafikan?

Apakah ertinya menjadi bahasa rasmi tunggal negara jika dilayan setaraf seperti bahasa-bahasa lain yang dituturkan di negara ini?

Apakah ertinya menjadi bahasa rasmi tunggal negara jika ada bahasa lain yang diberi keistimewaan serupa? lebih-lebih lagi kalau bahasa itu lahirnya dari rantau asing 

49 ulasan:

  1. memang sedih... tapi inilah hakikat

    BalasPadam
  2. Kalau saya perhatikan juga banyak orang2 melayu di Malaysia lebih bangga memakai bahasa Inggris dibandingkan bahasa Melayu sendiri...

    BalasPadam
  3. Memang benar...

    Dalam pengucapan, alhamdullillah masih ada ramai yang berbahasa Melayu, tapi dalam penulisan, ramai yang lebih selesa (comfortable) menggunakan bahasa Inggeris dicampur sedikit perkataan Melayu yang rosak.

    BalasPadam
  4. sebagai seorang yang pernah berada dibawah tengku abd rahman, tun razak dan tun hussein on saya perhatikan ketika itu bangsa melayu begitu kukuh kesatuannya. Begitu tebal budayanya. Sedangkan ketika itu banyak sistem pengantar di sekolah adalah english medium. begitu juga bahasa pengantar di universiti2. Bangsa bukan melayu begitu hormat pada sensitiviti bangsa melayu. Tidak pernah terdengar bangsa bukan melayu mempersoal bahasa melayu ke ketuanan melayu ke dan apa ke . SEBAB APA sebab masa ketika itu tidak terlalu jauh dengan 13 mei. Jadi bagaimana? perlukan 13 mei sekali lagi

    BalasPadam
  5. Demi perpaduan dan kestabilan ekonomi/politik Malaysia, saya harap tak akan ada lagi peristiwa semacam itu. Tapi demi maruah bangsa dan agama daripada dihina, dipijak, dipertikai dll, apapun yang berlaku ke arah kebaikan, saya sokong...

    Saya rasa, kita kena percaya bhw setiap satu akibat pasti ada penyebab. Jadi dalam hal keruntuhan ikatan bangsa dan jatidiri Melayu, saya pasti ada penyebabnya.

    Persoalan: Siapakah si penyebab itu? mungkinkah orang-orang Melayu sendiri?

    BalasPadam
  6. Terkadang memang ada dari kitanya juga, kalau di Indonesia mungkin untuk bahasa kita masih tetap mempergunakan bahasa Indonesia (walaupun tidak lagi sesuai dengan Ejaan Yang Disempurnakan) namun yang jadi masalah sekarang ini banyak sekali dipergunakannya bahasa sansekerta yang tujuan pertamanya untuk memperhalus bahasa, seperti buta dijadikan tuna netra, gelandangan dijadikan tuna wisma, tidak dapat membaca dijadikan tuna aksara...nah yang dikhawatirkan nantinya bahasa Indonesia tidak lagi menjadi bahasa melayu tapi menjadi bahasa sansekerta...

    BalasPadam
  7. Di Indonesia, saya lihat banyak kemajuan dicapai untuk perkembangan bahasa. Salah satunya, diberbagai tempat di Bali dan Surabaya sudah ada aksara lama digunakan (aksara Jawa/Bali kuno).

    Cuma dalam, hal penggantian istilah 'buta huruf' ditukar kepada istilah 'tuna aksara', saya rasa tidak perlu kerana Bahasa Melayu/Indonesia sendiri sudah ada istilah yang sepadan. kecuali kalau memang tidak ada istilah khusus untuk itu.

    BalasPadam
  8. Tapi kebanyakan bahasa Indonesia yg sebelumnya baku sekarang ini berubah, akibatnya sulit difahami..Kamu sendiri terkadang tak memahami, beda dengan dahulu kan...

    BalasPadam
  9. ya... semakin lama semakin banyak istilah baru telah diciptakan di Indonesia. dan semakin lama semakin jauh kedekatannya dengan bahasa Melayu yang kami gunakan di sini sehari-hari.

    Dalam hal ini, tidak semua kemajuan yang didatangkan itu bermenafaat

    BalasPadam
  10. Lama2 jadi negeri Cina Li negaramu

    BalasPadam
  11. Isu2 sebegini sangat sensitif di M'sia, tidak kira dari partai apa pun dan apa pahaman politiknya.Saya tidak mahu menyalahkan sesiapa, cuma kesal dan kecewa dgn tindakan Gerakan. Semoga Gerakan lebih prihatin dan berpikir sebelum melakukan sesuatu seumpama ini...kerna permasalahan2 begini bisa membesar dan pastinya Gerakan lebih mengerti akan itu...

    BalasPadam
  12. Kita membicarakan soal tatabahasa atau membicara hak dan keutamaan bahasa rasmi?? pastinya kondisi Malaysia & Indonesia dalam soal bahasa itu tidak sama...

    BalasPadam
  13. Usaha kearah itu sedang giat dilakukan..... sayangnya tidak ramai yang sedar.

    BalasPadam
  14. Coba lihat di jurnalku yang paling akhir ...baru aku tulis

    BalasPadam
  15. Saya pun tidak menyalahkan sesiapa en. jim.. cuma kalau boleh sesiapa saja yang memegang kuasa, mereka perlu bertindak. Yang dikesalkan, mereka kini (puak-puak pemerintah) sedang asyik bercerita tentang muzakarah dengan satu Parti Pembangkang. Kononnya untuk membincangkan tentang agenda Melayu (ketuanan dan keistimewaan) dan agama Islam.

    Tapi bagaimana dengan tindakan Parti Gerakan ini? adakah mereka prihatin?

    Perlu diingat, isu bahasa merupaka salah satu aspek dalam hak keistimewaan Melayu.

    BalasPadam
  16. Kalau aku sih impiannya begini

    Nama jalan ditulis dalam 3 bahasa...Bahasa Indonesia diatas, Bahasa Belanda untuk nama lamanya, dan huruf Jawa...gak pake huruf Cina..hehehehehe

    BalasPadam
  17. Saya setuju dgn fazli ....tidak semua kemajuan mendatangkan manfaat

    BalasPadam
  18. saya setuju dgn bambang...tapi mungkin untuk pemakaian huruf jawa harus sesuai dgn daerah masing2 yah kalau di sumatera mungkin tak perlu memakai huruf jawa ...cukup huruf arab

    BalasPadam
  19. Ya. UMNO. UMNO yang karat birunya

    BalasPadam
  20. hehehe.... kalau gitu, buang biru tua, ambillah yang biru muda. Kalau susah sangat ambil aja yang hijau :-)

    BalasPadam
  21. Ini langkah yang kurang bijak, nanti pemilihan akan datang merupakan kesilapan besar pembangkang! kalau begini sesiapa yang menyokong pakatan ini akan buka mata?

    BalasPadam
  22. Eh Pak Din keluar juga...Apa kabar bang ^_^???

    BalasPadam
  23. Baik....semester baru buka sibuk sikit......

    BalasPadam
  24. Aneh sungguh kata-kata Pakdin ni.. Siapa yang kena buka mata? Pembangkang yang mana satu?
    Kalau di Pulau Pinang, pembangkang ialah BN, tapi dalam konteks Malaysia, pembangkang ialah PR.

    Dalam kes papantanda ni, Parti Gerakan yang memulakannya. Konon untuk memberi contoh kepada DAP. dan sekarang nampaknya Ketua Menteri pun dah setuju dengan tindakan Parti Gerakan itu... Jadi nampaknya kedua-dua parti dominasi cina samaada Pembangkang atau kerajaan dah terlibat. Jadi ini bukan soal politik melainkan soal sensitiviti bangsa.

    BalasPadam
  25. iya mereka tetap pembangkang kerana pada peringkat pusat masihlah BN tetapi orang mereka sendiri memeningkan kepala akar umbi. Tengoklah...tengah jimat cermat dia pi beli mercedes kompressor plak.
    fikir-fikirkan...

    BalasPadam
  26. Saya berpendapat tiada salahnya ada tambahan nama jalan dalam bahasa apa pun. Sila lihat dari sudut yang lain. Tidakkah tindakan ini mempermudahkan golongan warga emas atau pelancong yang hanya memahami Mandarin? Pasti mereka berasa selesa dengan perubahan ini. Mungkin esok lusa ada tambahan dalam bahasa Tamil dan lain. Ini tidak bermakna bahasa Melayu ditindaskan. Anggaplah ia suatu inisiatif yang positif untuk negara yang berbilang bangsa dan janganlah berfikiran negatif hanya kerana perkara remeh seperti ini.

    BalasPadam
  27. Sayang sekali kalau Malaysia memiliki warga seperti saudara...

    Anda mungkin tidak pernah belajar sejarah perkembangan Bahasa Melayu. Atau mungkin anda memang tidak pernah berasa bangga berbahasa Melayu. Mungkin juga anda tidak pernah memiliki semangat nasionalisme Melayu. Sayang sekali....

    Malaysia bukanlah satu-satunya negara yang memiliki kepelbagaian bangsa. Banyak lagi negara lain yang lebih multirasial selain Malaysia. Saya diberitahu bahawa Singapura sendiri tidak memiliki sekolah khas untuk orang cina sepertimana yang ada di Malaysia. Ini belum termasuk negara2 Asia Tenggara lain yang juga memiliki minoriti etnik bukan-pribumi.

    Pernahkah anda tahu bahawa salah satu punca berlakunya Tragedi 13 Mei adalah disebabkan penolakan orang-orang cina terhadap keputusan memilih Bahasa Melayu sebagai bahasa rasmi negara?

    Adakah anda benar-benar yakin bahawa mereka (orang cina) dengan rela hati menerima Bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan? MCA sendiri dalam pemilihan parti itu (masih berlangsung ketika ini) hanya menggunakan bahasa mandarin dan Inggeris.

    Cuba cari apakah bahasa yang digunakan dalam risalah (brochure), bunting, dan apa saja iklan perniagaan di Malaysia (iklan perumahan contohnya)? - Jika anda orang Malaysia (melayu khasnya) tidakkah anda malu kerana bahasa yang banyak digunakan ialah Bahasa Inggeris dan Cina. Dalam hal ini, apakah ertinya bahasa melayu menjadi bahasa kebangsaan negara?

    Pernahkah anda selidik akhbar berbahasa apakah yang paling banyak diterbitkan di Malaysia. Bagaimana perasaan anda kalau diberitahu bahwa akhbar-akhbar berbahasa cina melebihi jumlah akhbar berbahasa kebangsaan di Malaysia?

    Pernahkah anda dengar syarat seperti ini: "able to speak mandarin or any chinese dialect, chinese preferred, looking for chinese lady" dan sebagainya dalam mana-mana iklan jawatan kosong di Malaysia? Kalau anda orang Malaysia keturunan Melayu? apa perasaan anda?

    Tidakkah anda sebagai orang Melayu berasa malu bahawa seorang ahli parlimen yang baru memenangi pilihanraya baru-baru ini mengaku tidak fasih berbahasa Melayu - Bahasa kebangsaan alias national language?

    Adakah anda tahu bahawa penulis-penulis cina Malaysia kini sedang menuntut supaya karya-karya sastera berbahasa Cina juga diiktiraf sebagai karya sastara Malaysia?

    Adakah anda sedar bahawa penggiat filem berbahasa cina sedang menuntut agar filem berbahasa cina diiktiraf sebagai filem Malaysia?

    Adakah anda sedar semua ini? Dimanakah kedudukan bahasa melayu pada pandangan anda?

    BalasPadam
  28. sayang sekali... orang itu orang singapura. Kurang faham apa permasalahan kami di sini

    BalasPadam
  29. ya no comment...sementara kita masih merasa anak bumiputera Tuan Tanah Melayu!

    BalasPadam
  30. Film berbahasa cina dari Malaysia? please dech..hahahahaa

    BalasPadam
  31. karena pemerannya memang Cina! he he he Malaysia memerlukan formula Suharto dan Orba he he he he he he....yang lain itu kalau tak ada alm Pak Harto huabisss....

    BalasPadam
  32. Iya, ato film bertema Cina tapi berbahasa Melayu...lucu kali ya kalo disono

    BalasPadam
  33. filem cina Malaysia berbahasa cina... itulah yang pasti. Sekarang ini pun sudah ada award untuk menghargai penggiat filem berbahasa Cina dari malaysia

    BalasPadam
  34. Hahahaha...jangan sampai dah disini kejadian....gak rela aku...
    Wong film tema Cina aja pake bahasa Indonesia campur betawi kok...kalo kata2 Cina paling sepotong2 doang..
    Nggak lah...Film Ca Bau Kan aja pake bahasa Indo...

    BalasPadam
  35. Jadi mau gimana kami disini....? diluahkan salah, tak diluahkan juga salah.

    BalasPadam
  36. Sekarang semuanya berpulang pada kamu Li...dan juga orang Melayu lainnya. Kami sudah, bagaimana dengan anda?
    Kalaupun dimodel seperti Soeharto dulu, semestinya sejak tahun 1966 diberlakukan....
    Kendati semangat berbudaya CIna sudah pulih disini, tapi mereka masih tetap enggan berbahasa Cina secara terbuka ditempat umum...hanya dilingkungan dekatnya, itupun kebanyakan generasi paruh baya. Yah, aku tahu...Malaysia akan kesulitan menerapkan seperti yang pernah terjadi di Indonesia, karena sejarah....

    Bagaimana pendapatmu?

    BalasPadam
  37. Indonesia perlu hati-hati. Itu saja yang dapat saya katakan. Karena toleransi yang tinggi begini inilah yang terjadi di Malaysia. Tapi sesetengah orang di Indonesia mengatakan Malaysia negara polisi tiada kebebasan,negara rasis dan banyak lagi. Sedang ini adalah dilema Malaysia.

    BalasPadam
  38. Dan karena itulah, jangan sampai kejadian...bolehlah siaran bahasa Cina ada, tapi cuma setengah jam sehari disatu stasiun TV..heehehehe. Koran bahasa Cina ada, tapi sangat terbatas...cukuplah segitu saja, jangan sampai berlebihan. Dilema memang

    BalasPadam
  39. Sepatutnya apa yang dilakukan di Indonesia turut diterapkan di Malaysia. tapi sayang, pembentukan negara antara Malaysia dan Indonesia berbeza.

    Kami merdeka lewat jalan diplomasi (perjanjian 3 etnik + penjajah).
    Indonesia merdeka lewat peluh dan darah... Ertinya di sana, siapa yang kuat dia berkuasa.

    BalasPadam
  40. Iya, bahkan sejatinya orang2 Cinapun banyak yang andil dalam membantu pejuang melawan Belanda...sampai pernah ada laskar pemberontak Tionghoa....malahan aku jadi malu Li, di Luar Negeri, justru orang2 Cina Indonesia sangat membanggakan Indonesia sebagai tanah airnya daripada pribuminya sendiri. sampai aku pernah baca berita, mereka bikin gereja berbahasa Indonesia, mengadakan pasar malam Indonesia dengan jajanan khas Indonesia, sampai sebagian penduduk tempat mereka bermukim di Amerika....pandai beberapa patah kata bahasa Indonesia..hehehehe..

    Malahan banyak orang Cina Indonesia yang dikucilkan orang2 Cina Amerika hanya karena x bisa cakap cina...heran (ini kisah salah satu muridku yang pernah merantau di NY).

    Bisa aja kamu mau bikin gerakan kecil2an untuk mempersatukan visi dan misi ketiga kelompok itu..tapi dengan Melayu sebagai mayornya...
    Kamu cocok kok masuk politik...;p

    BalasPadam
  41. Masuk politik?? huh... susah No.

    Kalau masuk politik pemerintah, banyak korupsi. Kalau masuk politik pembangkang, kena fitnah macam Pak Nwar.. Sulitnya hidup kami....

    BalasPadam
  42. coba aja belajar dulu....daripada x tersalurkan, siapa tau malah sukses..hayoo

    BalasPadam
  43. kalo "kejadian" Alm Pak Harto sembari tersenyum berbahasa Jowo "pateni wae!!!..."

    BalasPadam