بسم الله الرحمن الرحيم


Selamat Datang


Istana Cerita sebuah blog berbahasa Melayu, sebahagian besarnya dalam bahasa Malaysia, namun ada beberapa kata yang saya ambil dari bahasa Indonesia dalam usaha memudahkan penyampaian. Ada kata yang jarang kita dengar, namun tetap dapat difahami setelah melihat seluruh isi ayat.

Istana Cerita terisi berbagai himpunan genre, sebahagian besarnya tentang pengalaman perjalanan dan foto kenangan dan selebihnya tentang hal-hal yang menarik pada pandangan penulis.

Penulis dedikasikan blog ini buat semua, khasnya kepada pengagung bahasa Inggeris yang semakin bercambah di negara kita tercinta, Malaysia. Dan mengajak mereka berfikir atau paling tidak bantu beri
ilham supaya mereka yakin betapa teks dalam bahasa Melayu juga boleh diolah dengan baik dan disusun cantik membentuk himpunan kata-kata yang tak kalah hebat berbanding bahasa-bahasa lain di dunia. InsyaAllah.

Sebahagian tulisan di sini ialah tulisan lama usungan dari laman multiply penulis yang kini sudah dibubar.

Sekian. Selamat memabaca





Tanjung Balai, Karimun

Pulau Karimun dilihat dari jeti Kukup
Sejak kecil, setiap kali ke Pekan Kukup, saya sering lihat pulau comel ini di seberang sana. Sejak itu saya sering berangan-angan akan ke sana satu hari nanti, jelajah segenap pulau dan teroka apa jua yang ada. Tidak pernah saya sangka kalau pulau di depan mata yang jaraknya hanya sekangkang kera itu sebenarnya milik 'orang'. Entah apalah gerangan sejarah yang terjadi sampai semua pulau di sebelah selatan kita, bukan dalam genggaman. Lagi gambar di sini

Menurut orang tua-tua di Kukup, kokok ayam di pulau comel itu dapat didengar sampai sini. Begitulah gambaran dekatnya pulau itu dari tanah besar Johor. Itulah Pulau Karimun, salah satu pulau dalam gugusan Kepulauan Riau yang sekarang dikuasai negara sebelah, negara yang sering tidak senang dengan jirannya yang baik ini.

Di Kukup, sangat banyak feri yang menawarkan jasa bawa penumpang pergi dan balik ke sana. Paling tepat, ke bandar utama di pulau itu, Tanjung Balai. Cuma seperti di mana-mana pintu keluar-masuk Malaysia, warga negara sebelahlah yang sentiasa jadi penumpang teramai. Warga kita jarang tertarik belayar ke seberang waima orang Kukup sekalipun. Keadaan sebaliknya berlaku. Berpusu-pusu orang Karimun datang ke mari. Di dalam feri, setiap kali menyapa setiap kali itulah saya temui warga sebelah yang mengaku sering keluar-masuk ke 'tanah besar'.

Saya menginap di Hotel Wisma Indah, di pusat bandar Tanjung Balai. Harga semalam hanya Rp60,000. Hampir penuh segenap ruang ditampal iklan aneka jenis kondom. Terdapat juga kata-kata nasihat agar hindari seks bersama insan tidak dikenali di hotel ini. Saya sendiri tergamam bila ditawar pakej pergi-balik ke beberapa kebun 'kupu-kupu' di sekitar Karimun. "Kalau suka ambil satu, kalau tidak, hanya 'minum-minum' pun tak apa". Begitu kata Julio, pekerja hotel yang tawarkan saya pakej itu. Tapi maaf, saya tidak tertarik. Kunjungan saya ini kunjungan kembara. Cari kenikmatan sesaat bukan maksud utama.

"Biasanya orang Malaysia dan Singapur yang ke sini, kan hanya mau 'itu'", begitu sambung Julio. Agak hairan dia bila dengar tujuan sebenar saya datang ke Karimun. Untuk tidak menghampakan, saya pakai juga khidmat Julio buat memandu arah jalan-jalan keliling pulau.

Seperti jenis tanih di barat Johor yang banyak tanah gambut, begitu jugalah jenis tanih di Pulau Karimun. Secara peribadi (sekali lagi) saya menganggap pulau-pulau yang banyak bertaburan di selatan Johor ini sebetulnya pecahan dari tanah besar Semenanjung, berbanding dianggap serpihan dari Sumatera. Maka saya berani tuduh perjanjian Inggeris-Belanda pada tahun 1824 yang lalu itu sebenarnya tidak sah jika prinsipnya bersandarkan bentuk alam. Apa boleh saya buat.

Orang Karimun masih bertutur dialek asli Johor-Riau. Tapi komunikasi gaya Indonesia semakin bercambah. Terutama di kalangan generasi muda. Nampaknya seperti sukar kekalkan identiti Johor-Riau di pulau-pulau tumpuan utama di kepulauan ini. Tabik hormat yang sangat tinggi harus saya berikan kepada penduduk Lingga kerana gigih kekalkan identiti kerajaan Melayu lama yang hilang. Tiba-tiba terasa rindu pula dengan suasana di Daik.

Kebetulan, musim buah yang kini melanda Semenanjung turut sama melanda Karimun. Saya sempat nikmati durian Karimun yang rata-rata durian kampung. Risanya sama. Cuma tak terlihat baka-baka baru jenama Malaysia di sana. Tak ada raja kunyit, tak ada juara johor dan tak ada udang merah. Saya harap biarlah tak akan dibawa ke sana bakanya sampai bila-bila. Takut nanti kalau berkembang, kita pula yang dituduh mencuri.

Sepanjang di Karimun, telinga saya tak terlepas dari dengar berita-berita busuk dari media negara jiran yang satu ini. Dan mata ini tak terlepas terbaca berita dari surat kabar sana tentang aksi demo ala beruk kena belacan oleh warga mereka di Betawi. Semua ini gara-gara hasil dari persidangan tahunan Persatuan Mandailing Malaysia yang berlangsung beberapa hari sebelum itu. Provokasi mereka sampai disiar langsung dalam forum di TV. Pandangan saya hanya satu, masih terlalu ramai manusia-manusia kurang ilmu di situ.
Kasihan kau Karimun (dan Kepulauan Riau), sudah nasibmu dijaga si capik dari Majapahit yang suka memekik. Kami hanya mampu melihat.

Saya tinggalkan Karimun dengan bengkak hati bersama dapatan yang kurang menarik. Namun tetap jadi perencah buat menambahkan risa dalam catatan perjalanan saya.
 

31 ulasan:

  1. Bagi saya, memang sangat menyedihkan antara kepulauan riau dengan semenanjung yang kenyataanya sekarang ini telah terpisahkan. Dulu satu naungan, kini boleh jadi berlainan negara. Negara jiran bagi saya adalah saudara dekat dan mungkin kebanyakan penduduk kepulauan riau sependapat dengan saya, selain dikarenakan persamaan budaya dan bahasa serta jarak wilayah yang hanya berseberangan, tetapi sangat disayangkan terasa jauh dan pelik nak berhubungan malahkan mudah nak ke jawa yang jangkauannya lebih jauh, berbeda budaya dan bahasa pula. Kadang terpikir di benak saya bila masa kepulauan riau bersama lagi dengan saudaranya, Semenanjung ?
    Bentan, Tambelan, Daik, yang dari cerita orang tua-tua kami dulu pernah berjaya dan menjadi pusat pemerintahan kerajaan Johor-Riau-Lingga, kini bagi penduduk Daik khususnya, hanya tinggal sejarah, sangat disesalkan, banyak generasi muda kepulauan riau tak tau sejarah negerinya, yang mereka tau kepulauan riau sekarang adalah bagian dari NKRI dan bertambah sedih lagi hati saya yang merasa semenanjung adalah saudara dekat, tetapi perhatian pemerintah disana untuk membantu kepulauan riau belum tersiar, baik bantuan dari segi pendidikan orang-orang melayu kepulauan riau ini maupun dari segi ekonomi, setidak-tidaknya yang saya harapkan tetap menjalin hubungan agar jarak antara kita tak semakin jauh dikarnakan berlainan Negara, kami nak mengharapkan Pemerintah Indonesia (khususnya pemerintah pusat)yang bantu ? ibarat kata macam anak tiri di anggap. Segala hasil yang di dapat kep.Riau yang ada malahan untuk pusat, kep.Riau hanya dapat sedikit bagian saja, dengan hasil bagian yang tak adil itu manalah mampu nak membangun kepulauan riau menjadi daerah yang berjaya dari segala hal...
    Semoga masa akan datang kepulauan riau,penduduk melayu khususnya dan semenanjung, setidaknya Johor dan Pahang semakin berhubungan dekat meskipun Negara memisahkan kita.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Terima kasih Muiz.

      Saya juga mengharapkan hal yang sama. Mungkin kita tak mampu mengubah suatu yang besar, apalagi mengharapkan bantuan petinggi negara yang tidak kita kenali secara emosi, tapi mungkin kita mampu memulainya dari diri kita sendiri. InsyaAllah, dengan adanya catatan sejarah dari sumber alternatif, saya yakin kedekatan itu mampu dikembalikan. Catatan sejarah dari sumber kedua negara mungkin kurang membantu kerana semuanya sudah terikat semangat nasionalisme.

      Padam
  2. En. Fazli kalau mau jalan2 kembara, bukan Karimun tempatnya.
    Sebaiknya dr Karimun ke Tembilahan, lebih menarik! malam2 tak diganggu hahahaha...

    BalasPadam
  3. En, Jim. Tujuan utama, saya ingin lihat apa ada di pulau seberang. Ini bagi meredakan gundah gulana saya yang tiap kali ke pantai Pontian, khasnya kalau ke kukup yang selalu penasaran. Kedua, pulau yang jauh sudah saya jengah, pulau yang di depan mata juga tak harus saya dilupakan. Begitu 'kan yang sebaiknya. Ketiga, saya punya keinginan yang mendalam untuk lihat semua tanah-tanah bekas Kerajaan Johor-Riau-Lingga yang sebagiannya ada di seberang.

    BalasPadam
  4. Semoga harapan dan hasrat semurni ini terlaksana. Mari kita doakan bersama-sama.

    BalasPadam
  5. sbg putra dabo singkep,dgn bapak berasal dari daik.(kampung mesjid)..dan sekarng bekerja n tinggal di pulau Kundur..Karimun..saya amat senang akan tulisan abang...kami sbg anak asli kep.riau sampai kini mash merasa tetap serumpun..tiada dendam,hanya media tv,pemberitaan yg slalu memprovokasi hubungan persaudaraan ini..Tak Melayu Hilang di Bumi..

    BalasPadam
  6. Macam mana dengan line telefon,kalau kita roaming boleh pkai tak?

    BalasPadam
  7. Tanpa Nama: Boleh roaming pakai line Malaysia. Tapi rugi. Jarak yg dekat tak bermakna biaya murah bila anda roaming. Lebih baik beli sim sana

    BalasPadam
  8. Sedih saya sebagai orang Riau membaca tulisan nii...
    jangan macam tu lah kak, kami orang riau masih anggap malay tu tanah serumpun..
    kite sedare semue :D

    ayi

    BalasPadam
    Balasan
    1. Kita serumpun. Saya setuju. Cuma yang saya heran, Malaysia sering saja digambarkan buruk di mata media sana. Apalagi ketika orang sana menerima kunjungan kami.

      Padam
    2. Bukan ke 0rg MaLaysia yK seLaLu MeMandang buruk kpd 0rg kami,, taK di munafiKan,, 0rg MaLaysia mmg biLe dtg di karimun seLaLu Buang air di sni..
      sy Lahir di hspitaL tun aminah jhr br.. tp sy tk ske bLe 0rg MaLaysia trLaLu bnyk menghine 0rg ind0nesia.

      Padam
    3. Jadi gimana pula caci maki orang Indonesia ke pada kami? Duh... tak terkira, tak cukup menuduh, diusir dgn bambu runcing, kedutaan dilempar tinja, bendera dibakar. Apa pernah kami balas. Gimana nanti kalau kami pula yg buat begitu?

      Btw, knp lahir di Johor Bahru? Apa di sana tak cukup rumah sakit? Peace

      Padam
  9. Satu artikel yang sangat bernas Fazli..

    sedih..di utara dan selatan sama sahaja ceritanya..
    di utara budaya melayu ditelan siam, di selatan ditelan jawa imperialis.

    BalasPadam
  10. Don Balon.

    Betul tu. Setiap kali menyeberang sempadan, perasaan seperti itulah yang saya rasa. Baik di selatan mahupun di utara.

    BalasPadam
  11. Kalau tak asap pasti tak ade ape pak cik.. Sebelum cakap orang cermin diri sendiri.

    BalasPadam
  12. Cermin kami lebih besar dari cermin yang anda punya. Hanya orang2 seperti anda saja yang sering termakan asap sendiri, tapi ribut-ribut menyalahkan orang lain.

    BalasPadam
  13. ini semua tipudaya/perancangan barat,jgn kita terpedaya ,bersatu kita teguh,bercerai kita roboh...bersatu bukan atas bangsa(as sobiyyah) hendaklah atas agama ...insyallah berjaya ...ameen

    BalasPadam
  14. Saya asli orang tg balai karimun..ayah saya orang bugis dr sulawesi sedangkan ibu asli melayu tg balai..saya mengaku pada umumnya penduduk asli kepulauan riau byk berasal dari tanah semenanjung ter masuk atok saya yg berasal dari batu pahat..tp itu cerita dulu sekarang kami bagian dari negara kesatuan republik indonesia.. Saya cinta malaysia tp saya lebih cinta indonesia krn kemerdekaan yg kami dapat dgn titisan darah dan airmata rakyat..biarlah saudara kami di semenanjung maju dgn caranya dan kami di indonesia maju dgn cara kami..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Alangkah baiknya rasa cinta Indonesia itu muncul dalam benak seluruh warga Indonesia. Apa gunanya banggakan kemerdekaan dengan darah dan air mata andai ita tak membawa kita ke mana-mana. Bangsa yang masih terjajah pun akan lebih bangga dari kita andai hidupnya jauh lebih makmur.

      Saya keturunan bugis dari sebelah ayah, dan ibu orang jawa dari Pati, Jawa Tengah. Melihat kerabat sebelah Ibu yang kekal WNI dan masih ada di Pati, saya rasa beruntung kerana keluarga ibu cepat pindah ke Semenanjung Tanah Melayu awal tahun 40an. Jika tidak, mungkin kami sama saja seperti nasib wong ndeso di sana yang hidup serba terbatas, lalu harus kerja seberang laut untuk membangun keluarga. Jangan-jangan ketika ini saya jadi TKI di Malaysia.

      Padam
    2. Apo nan ang kecek iko. Pai lah ang ka malaysia. Jan baliak ka nagari indonesia tacinto iko. Den ughang minangkabau walaupun labiah dakek jo nagari sambilan, den cinto indonesia. Jo sanak di kepri jan lah terpengaruh dengan malaysia. Raja kalian linga riau dulu pernah berperang dengan raja johor. Kalia sebelum merdeka sudah bermusuhan dengan malaysia. Begitu pula dengan pagaruyung pernah berperang dengan johor. Siak pernah berperang dengan johor. Jambi pernah berperang dengan johor. Hidup melayu indonesia. NKRI harago Mati

      Padam
    3. Sejauh mana rasa cinta Indonesia itu ada bila sebilangan besar warga perbatasan pinda negara? Bukan seorang dua saya kenal mantan wni yang sekarang dengan bangganya ngaku wnm. Tak usah hasut anti Malaysia ke orang jambi, ke orang riau atau ke orang kepri segala. Orang minang sendiri banyak yang pindah ke mari.

      Padam
    4. udhlah jangan di permasalahkan indonesia sama malaysia, kite ni semua bersaudra, kite keturunan cucu nabi adam, usah dedam , kite mati pun di kubur,

      Padam
  15. Tanpa Nama2 Februari 2015 2:59 PG>>> "Johor tak pernah pun berperang dengan Riau-Lingga... yang ada Johor-Pahang-Riau-Lingga ini satu kesatuan.... jangan nak mengubah-ubah fakta sejarah... Johor-Riau memang pernah berperang dengan Siak itupun karena Siak sendiri yang memberontak"
    Orang tempatan Kepulauan Riau tidak akan membenci Malaysia saya jamin itu... Hanya orang luar yang tak tau adat istiadat Melayu saja yang ikut-ikut membenci Malaysia....
    Saya rakyat tempatan Kepulauan Riau!!!

    BalasPadam
  16. NKRI HARGA MATI
    BELANDA DAN INGGRIS yang memisahkan kite jadi 2 negara yg berbeza, tp adat istiadat dan tali persaudaraan harus tetap kite jage

    salam dari PUTRA TANJUNG BALAI KARIMUN
    PALAPA

    BalasPadam
  17. NKRI harga mati ? kalau aku dpat pindah jdi wnm malaysia . aku tk fike 2x .aku lgsong pindah. indon merdeka dgn tumpah drah , tapi kene jajah dgn rkyat nye sndri yg tk brtnggong jwab.makmur kat indon cume untok sdare mare pjabat2 ngare . nak cari keje yg ssuai dgn tnage mmg tk ade can klw tk punye org beso.
    lbeh sng aku keje kat mesie biarpon kdg kene kutok juge dgn org2 mesie.tpi tk smwe lh.ade bbrpe yg mndang org indon ni sbelah mate.pdhal sme2 serumpon melayu.pelik kdg.naseb bdan.gare2 nila stitik , rusak santan seblange.
    salam dari orang pulau kundur

    BalasPadam



  18. https://drive.google.com/file/d/0B6ut4qmVOTGWMkJvbFpZejBQZWM/view?usp=drivesdk


    Salam


    Kepada:

     

    Redaksi, rektor dan para akademik


    Per: Beberapa Hadis Sahih Bukhari dan Muslim yang Disembunyikan


    Bagi tujuan kajian dan renungan. Diambil dari: almawaddah. info

    Selamat hari raya, maaf zahir dan batin. 


    Daripada Pencinta Islam rahmatan lil Alamin wa afwan


    BalasPadam