بسم الله الرحمن الرحيم


Selamat Datang


Istana Cerita sebuah blog berbahasa Melayu, sebahagian besarnya dalam bahasa Malaysia, namun ada beberapa kata yang saya ambil dari bahasa Indonesia dalam usaha memudahkan penyampaian. Ada kata yang jarang kita dengar, namun tetap dapat difahami setelah melihat seluruh isi ayat.

Istana Cerita terisi berbagai himpunan genre, sebahagian besarnya tentang pengalaman perjalanan dan foto kenangan dan selebihnya tentang hal-hal yang menarik pada pandangan penulis.

Penulis dedikasikan blog ini buat semua, khasnya kepada pengagung bahasa Inggeris yang semakin bercambah di negara kita tercinta, Malaysia. Dan mengajak mereka berfikir atau paling tidak bantu beri
ilham supaya mereka yakin betapa teks dalam bahasa Melayu juga boleh diolah dengan baik dan disusun cantik membentuk himpunan kata-kata yang tak kalah hebat berbanding bahasa-bahasa lain di dunia. InsyaAllah.

Sebahagian tulisan di sini ialah tulisan lama usungan dari laman multiply penulis yang kini sudah dibubar.

Sekian. Selamat memabaca





Getirnya Perjuanganmu Tetangga Sebelah...

Jam 3.30pagi waktu Malaysia, lenaku tidak panjang hari ini. Telefon berdering, entah siapa memanggilku dinihari begini. Aku jawab juga panggilannya takut kalau-kalau ada hal mendesak melibatkan keluarga atau kenalan terdekat. "Hello" tanyaku tanpa benar-benar tahu siapa pemanggilnya. "Hello bang, Ini aku Agos" jawab dia. "Mohon maaf ya bang, nanti jumpa lagi. Aku ini di Klang, sebentar lagi mau nyeberang menuju Dumai".
Begitulah sedikit perbualan singkat kami dalam telefon. Ternyata pemanggilnya adalah Agos, teman dari seberang yang pernah memberi kesempatan untukku menginap di kampungnya di Kudus, Jawa Tengah setahun yang lalu. Tercungap kelelahan dia saat memberi salam terakhir kepadaku. Benar-benar tergambar betapa getir hidupnya hari ini. Terlari-lari sana sini menyembunyi diri dari tertangkap Imigresen dan Polis Diraja Malaysia. Dan kini, biarpun belum sepenuhnya selamat, Dumai hanya tinggal selangkah lagi di depan. Sekurang-kurangnya selangkah saja lagi untuk dia melepaskan diri dari diejek pendatang haram. Sebentar lagi dia bakal bebas dari segala ketakutan yang membelenggu selama mencari sesuap nasi di negara seberang. Selama dia memegang status Pendatang Asing Tanpa Izin.
Jam 11.00malam sebelumnya, aku ada menerima panggilan dari Agos. Dia merayu mohon dibenarkan bersembunyi di rumahku. Katanya satu operasi menangkap pendatang sedang dijalankan dan dia benar-benar terdesak perlukan perlindungan. Sayangnya bantuan seperti itu tak dapat aku tunaikan. Aku bakal menyusahkan diri sendiri nanti. Masa depanku bakal gelap di negara sendiri kalau tertangkap menyembunyikan pendatang. Aku hanya sarankan dia agar tetap saja berkeliaran diluar kerana fikirku kalau bersembunyi di rumah, dia bakal lebih mudah diberkas. 
Jam 1.00pagi, sekali lagi Agos telefon. Sekali lagi dia mohon bantuan. Dan aku sekali lagi menolak membantunya untuk keselamatan diriku sendiri. Maafkan aku.
Saat catatan ini ditulis, barangkali Agos sudah selamat mendarat di mana-mana jeti nelayan di daratan Dumai. Atau barangkali sekadar di Pulau Rupat, tidak jauh dari Dumai, Sumatera. Alhamdulillah, belum ada sebarang berita kemalangan di selat Melaka hingga detik ini sejak dia meninggalkan Klang jam 3.30pagi tadi. Aku yakin tuhan membantunya. Dan aku yakin dia bakal kembali lagi ke sini satu masa nanti. Ketika itu nanti, dia tidak lagi bernama Agos, tentu sekali bukan bernama Bukhari, nama aslinya dan nama pertama yang dipakai saat dia masuk Malaysia kali pertama. Nanti, dia pasti berganti nama lain dengan kartu tanda penduduk yang baru. Aku sangat yakin itu. Sungguh.

16 ulasan:

  1. Cerita sebegini banyak di M'sia. Yang gelap lebih banyak dari yang terang dan ini peluang yang baik pak polisi/imigrasi buat tambah dana...he he

    BalasPadam
  2. Semoga saja. sedih juga kerana tak dapat membantu dia.

    BalasPadam
  3. Cerita begini juga banyak terjadi di Malaysia. He he he

    BalasPadam
  4. Apa mau dikata Li...demi keselamatan dirimu juga

    BalasPadam
  5. Iya. aku juga bimbang takut pak polisi tersalah tangkap. Ntar aku pula yang 'dihantar pulang'.

    BalasPadam
  6. Hahahahah...bak buah simalakama

    BalasPadam
  7. hmm, penghijrahan, penetapan, perjalanan dan satu kehidupan yang harus ditempuhi setiap manusia..jadi tawakal ber-ainul yaqien. serah pasrah padaNya ..insyaallah .. tawakal illah..amin3x

    BalasPadam
  8. sepatutnya masuk ke negara orang dengan cara yang benar, kalau terjadi sesuatu nanti ramai lagi...:-(

    BalasPadam
  9. aku pernah juga dalam situasi ini hanya tetapi yang ini legal pembantu rumah tetangga ku warga Malaysia (c) sudah tak tahan lagi dgn ulah bini boss nya...ku minta dia tulis surat aku pos hantar secara rahsia ke Polis dan Konsulat Jendral Indonesia...

    BalasPadam
  10. nah ini lah dia ...nanti kena tindakan hukum / undang-undang ..sebelum proses undang-undang dilaksanakan ,habislah kita kalau tertangkap dikurung bersama...sulit, susah, : -((

    BalasPadam
  11. InsyaAllah. Bumi Allah ini luas. Teroka sajalah.... (sayangnya kita terpisahkan sempadan politik dan permerintahan...)

    BalasPadam
  12. Seharusnya begitu. Tapi harus gimana, Urusannya sulit barangkali. Bisa jadi biayanya juga lebih mahal. Cara yang mudah, masuk saja dengan tawakkal.

    BalasPadam
  13. Begitulah Pakdin. Bukan tak simpati, kita juga kasihan sama mereka yg benar2 mahu cari rezeki. Cuma kalau jadi hal-hal seperti ini, mereka harus tanggung sendiri. Kita juga ada mulut lain yang harus disuap.

    BalasPadam
  14. tapi tetap dibumi allah faz.. insyaallah

    BalasPadam
  15. betul sal, bumi alloh maha luas, sudah sepantasnya dia mulai tersadar untuk memulai hidup baru yang lebih baik, demi keluarga dan anak - anaknya, moga alloh memberikan yang terbaik untuknya,, kehidupan yang layak bagi setiap manusia,,

    BalasPadam