بسم الله الرحمن الرحيم


Selamat Datang


Istana Cerita sebuah blog berbahasa Melayu, sebahagian besarnya dalam bahasa Malaysia, namun ada beberapa kata yang saya ambil dari bahasa Indonesia dalam usaha memudahkan penyampaian. Ada kata yang jarang kita dengar, namun tetap dapat difahami setelah melihat seluruh isi ayat.

Istana Cerita terisi berbagai himpunan genre, sebahagian besarnya tentang pengalaman perjalanan dan foto kenangan dan selebihnya tentang hal-hal yang menarik pada pandangan penulis.

Penulis dedikasikan blog ini buat semua, khasnya kepada pengagung bahasa Inggeris yang semakin bercambah di negara kita tercinta, Malaysia. Dan mengajak mereka berfikir atau paling tidak bantu beri
ilham supaya mereka yakin betapa teks dalam bahasa Melayu juga boleh diolah dengan baik dan disusun cantik membentuk himpunan kata-kata yang tak kalah hebat berbanding bahasa-bahasa lain di dunia. InsyaAllah.

Sebahagian tulisan di sini ialah tulisan lama usungan dari laman multiply penulis yang kini sudah dibubar.

Sekian. Selamat memabaca





Kembara Paling Seram 1 - Pulau Weh, Aceh

Catatan kembara saya kali ini dikarang dalam situasi sangat emosi. Kata-katanya mungkin tak sesuai dicerna di telinga sebahagian pembaca. Sila tinggalkan kisah ini jika anda ingin cari bacaan santai yang mendodoikan. 

Kalau ada anugerah perjalanan paling ngeri, mungkin kembara terbaru saya ke Aceh dan Medan ini paling layak menang. Kenapa? Teruskan membaca.

Kali ini, entah kali yang ke berapa saya ke negara sebelah. Saya lupa. Mungkin sudah kali yang ke dua puluh atau lebih. Beberapa tahun dulu, hampir tiap tahun sejak 2005 saya ulang-alik ke beberapa lokasi di sana. Semakin lama semakin saya kenal 'sifat-sifat' negara sebelah. Dimulai dari pengalaman paling manis hingga saya jatuh cinta, kemudian tergantikan sedikit demi sedikit oleh sikap tak bersahabat beberapa warganya, termasuk integriti pemerintahnya. 

Indonesia kaya alam dan budaya, tapi kaya juga dengan penduduk yang laparkan wang. Maaf, kali ini saya benar-benar harus berkata jujur.

Saya sudah berhenti ke Indonesia sejak 2011 lagi. Sudah serik, atau 'kapok' dalam bahasa mereka. Tapi rasa simpati atas ajakan teman yang baru mahu belajar mengembara, saya akur juga. Kami pilih ke Aceh dan Medan lewat jalan laut, darat dan udara.

Lokasi pertama, kami langsung terbang ke Aceh dan segera ke Pelabuhan Ulee-Lheue pada hari itu juga. Lokasi sasaran kami adalah Pulau Weh, sebuah pulau kecil mirip Langkawi di Laut Andaman. 

Hiruk pikuk manusia bersahutan di pelabuhan. Semuanya tersekat di sini kerana tak dapat tiket. Satu-satunya kaunter yang beroperasi, baru saja ditutup. Puas saya rayukan dua tiket untuk kami, tapi jawabnya tetap tidak. "maaf, besok aja bang kemari" kata mereka. Tiga lagi kaunter yang ada, sudah ditinggal kosong. Tak difungsikan selain dihuni labah-labah buat sarang. Manusia kekal berdatangan. Menyesakkan bangunan baru yang sudah nampak buruk.

banyaknya sampah di Malaysia, banyak lagi di Indonesia
Bersama ikut saya ialah Azzam, rakan yang baru mula belajar mengembara. Di depan dia, saya dengan yakin tunjukkan skill kembara. "begini caranya berpetualang" kata saya, sambil tebalkan muka mohon bantuan pada wajah-wajah jujur yang lalu di depan kami. Manalah tahu kalau ada yang dapat bantu. Berkat sabar menunggu, dapat juga kami menyelit dalam feri terakhir pada hari itu. Semuanya atas jasa Putra, lelaki asal Medan yang kebetulan kerja di Pelabuhan Balohan, Pulau Weh. Putra dikenali ramai kru feri. Oleh dia, kami dimanjakan dengan tiket separuh tambang. 45ribu rupiah seorang, separuh lebih murah dari harga asal. Sampai sejauh ini, saya lulus ujian jadi mentor buat protege pertama saya.  

Perjalanan satu jam setengah tak terasa. Kami terkagum lihat alam laut dari atas kapal bersama puluhan pelancong lain. Semuanya berwajah Nusantara. Hingga kapal berlabuh pun saya masih leka lihat Ikan bermacam warna melompat nakal dalam air yang jernih. Pulau Weh benar-benar masih asli, belum terusik tangan-tangan manusia. 

Kami terlalu leka hingga tak sedar sudah ditinggalkan penumpang lain. Pelabuhan yang tadinya ramai sudah kosong. Banyak becak-becak motor yang tadinya berbaris merayu penumpang sudah hilang. Tertempah semuanya. Kecuali satu yang dari mula matanya tak lepas melirik kami. Dialah Ayie, yang selepas dari ini jadi pemula kepada semua mimpi ngeri yang kami alami sepanjang kembara ini. Innalillah...

"60ribu sekali jalan, siap hantar ke pintu hotel di Sabang sana" begitu kata Ayie memancing kami. Tarif itu, 15ribu rupiah lebih mahal dari tambang biasa. Saya masih berkira-kira. Tapi si Ayie tak kalah semangat "tak ada lagi yang tinggal, motor dan mobil sewa pun semua sudah habis" sambung dia. Tahu saja dia kalau kami memang cari motor. Akhirnya kami akur.

Pekan Sabang - kekurangan hotel
Sabang ialah ibukota Pulau Weh. Bandarnya terlalu kecil untuk dipanggil kota. Pekan ini hanya diisi lima baris kedai di setiap tiga cabang jalan. Ia sunyi, bosan dan mati. Bagai langit dengan bumi jika dibanding Langkawi. Apa saja yang dapat kami harapkan pada kota sekecil ini?

Ayie mundar-mandir bawa kami. Sekali pusing dua kali pusing ke segenap pekan Sabang buat mencari hotel. Tetap tak ada. Saya beri saran turunkan saja kami dimana-mana. Tapi Ayie tetap tak mahu melepaskan. Entah apa muslihat dia hingga tak benarkan kami turun. Saya mulai curiga. Bayangan kisah ngeri pun bermunculan dalam kepala. Kemudian kami dibawa ke kawasan setinggan,  Ayie hanya jumpa beberapa rakan dan bincangkan sesuatu dalam bahasa Aceh.

"Alhamdulillah, sini ada kamar kosong" ujar Ayie. Kami setuju. Malas lama-lama berurusan dengan Ayie. Penampilannya pun sudah kelihatan semakin mengerikan. Sesi melepaskan diri dari Ayie berakhir dengan layangan 350ribu rupiah kepadanya. "Ini untuk upah dan biaya penginapan" jelasnya. Sebegitu mahalkah? Seberapa mewahkah penginapan kami? 

Bilik 'mewah' yang kami dambakan itu, sedikit saja lebih baik dari rumah pelacuran kelas rendah. Tidak ada TV, tidak ada aircond, ada tingkap tapi tak ada daunnya, dan bilik mandi ada di laman luar seperti kebiasaan rumah kampung.  'Hotel' kami itu sebenarnya rumah kampung milik kenalan Ayie. Bersyukurlah asal dapat berehat.   

bilik ini - patutnya percuma
Pemilik rumah itu bernama Kak Tatty, si tuan rumah yang rajin bercarita sambil menghisap ganja. 

"rumah kakak memang sering terima tamu, seperti kalian inilah. Gratis aja tak usah bayar". Ujar Kak Tatty membocor rahsia. Gratis? Percuma? Tak usah bayar? Padahal baru tadi kami bayar 350ribu pada si Ayie. Sahihlah kami terkena sihir tipu.

Di Pulau Weh, kami rancangkan ke dua lokasi yang kami kenal dari iklan promosi pelancongan yang didapatkan di pelabuhan. Tapi di mana lokasinya? Inilah kelemahan paling ketara yang dapat saya tangkap di sini. Info bercetak sangat minimum. Tak ada peta dalam bentuk leaflet yang boleh dibawa ke mana-mana. Puas cari di hotel-hotel, tak jumpa juga. Di pelabuhan juga tak ada. Paling ada hanya peta Pulau Weh yang melekat di papantanda. Hairan bukan? Bagaimana harus ke lokasi yang dipromosikan tanpa disertakan panduan ke arah sana? Kami terpaksa redah dan berserah

Setelah turun naik gunung dan tanya orang. Kami sampai juga ke Titik Nol. Titik terhujung di utara Indonesia. Sayangnya tempat ini indah khabar dari rupa. Kami buang masa 3 jam tanpa hasil yang mengesankan hati. 

Pantai Iboih kalah panjang dari Cenang, Langkawi
Mujurlah ada Pantai Iboih yang terletak di jalur jalan yang sama. Pun begitu, pantainya masih kalah panjang dari Pantai Cenang, Langkawi. Tapi juara pada landainya dan kejernihan airnya. Di sini letaknya jeti buat para snorkler yang mahu berlepas ke lokasi snorkling di beberapa pulau kecil sekitar. Baru saja kami cadang berlama-lama di sini, tiba-tiba Ayie telefon sampaikan berita yang mengecewakan. "kalian pulang segera, kapal jam 2.30 berangkat, tiketnya sudah saya beli".

Bengkak sekejap rasa hati. Entah siapa agaknya yang suruh dia beli tiket buat kami, suntuk pula waktunya. Padahal kami baru nak bersantai ria di Pantai Iboih ini. Sekarang semuanya tergendala. Semakin curiga pada Ayie, semakin yakin bahawa kami bakal dilahap sekali lagi. 

Tergesa-gesa kami pulang kerana fikirkan duitnya sudah keluar buat membeli tiket untuk kami. Tapi sebegitu sampai di pelabuhan, tiket yang katanya sudah dibeli ternyata tidak ada. Ayie tipu kami. Dia sengaja bilang tiket sudah dibeli agar kami terikat dengannya sekali lagi. 

Feri yang katanya bergerak pukul 2.30 pun sebenarnya tidak ada melainkan jam 5.00 nanti. Tiga jam kami hilangkan 'bengkak' di pelabuhan itu. Tambah bengkak lagi, si Ayie minta pula 300ribu rupiah untuk tiket yang harganya cuma 85ribu. Memang kurang ajar si tukang becak ini. Kami tak dapat apa di Pulau Weh ini kecuali penat, buang masa dan tertipu bulat-bulat.

BERSAMBUNG...

10 ulasan:

  1. mmg byk pahit dari manisnya kalu berkunjung negara sebelah ni...saya pun dah ltk dlm listing antara negara yg x kan diulang dtg...hmmm Ok lg kalu ke Thailand

    BalasPadam
  2. maaf nk tnya
    kenapa ikutkan je cakap dia? sayang rasanya tak dapat explore sesuatu tempat tu dgn baik..
    salam kenal

    BalasPadam
  3. tu la..kenapa ikutkan je..masa saya pergi medan dgn ber3 dgn kwn2 saya...kami siap bergaduh dgn becak sbb tipu kami. kami x byr pun spt apa yg dia nak

    BalasPadam
  4. Dah kena tiup-tiup lah mungkin dorang ni.ikut jer ckp mamat indon tu.haha

    BalasPadam
  5. Dah kena tiup-tiup lah mungkin dorang ni.ikut jer ckp mamat indon tu.haha

    BalasPadam
  6. KERETA SEWA BANDA ACEH & SABANG

    Salam... Kepakaran Kami menyediakan perkhidmatan kereta sewa di Banda Aceh, Sabang,Airport & lain2 tempat. Kami juga menyediakan perkhidmatan sewa kereta dgn pemandu ke tempat shopping, melancong dan sebagainya sekitar Banda Aceh. Utk booking
    call. +6281263979828
    call. +6281263979828
    @whatsapp +6281263979828

    BalasPadam
  7. Kenapa tak survey dulu? Cari maklumat sebelum sampai. Kalau booking hotel dulu boleh saja minta jemput. Bayar sket pick up nya.

    BalasPadam
  8. Bagi saya ini adalah pengalaman, take the best one, spread the good word. Saya pernah ke sana bersama keluarga, semuanya lancar, seronok, akan ke sana lagi satu hari nanti

    BalasPadam
  9. Sya p ke acheh n pulau weh dgn fmly..amik pakej all in..dlm rm300+ sorg..makan berlebih2 sgt smpai xlarat nk makan. Next time harap tuan survey n book at least penginapan.

    BalasPadam
  10. NASIB BAEK JUMPA "PENIPU" ... KALAU JUMPA PEMBUNUH .... ada hikmah dibalik semua cerita tersebut... ikhlaskan apa yang telah berlalu....!!! take it easy...

    BalasPadam