بسم الله الرحمن الرحيم


Selamat Datang


Istana Cerita sebuah blog berbahasa Melayu, sebahagian besarnya dalam bahasa Malaysia, namun ada beberapa kata yang saya ambil dari bahasa Indonesia dalam usaha memudahkan penyampaian. Ada kata yang jarang kita dengar, namun tetap dapat difahami setelah melihat seluruh isi ayat.

Istana Cerita terisi berbagai himpunan genre, sebahagian besarnya tentang pengalaman perjalanan dan foto kenangan dan selebihnya tentang hal-hal yang menarik pada pandangan penulis.

Penulis dedikasikan blog ini buat semua, khasnya kepada pengagung bahasa Inggeris yang semakin bercambah di negara kita tercinta, Malaysia. Dan mengajak mereka berfikir atau paling tidak bantu beri
ilham supaya mereka yakin betapa teks dalam bahasa Melayu juga boleh diolah dengan baik dan disusun cantik membentuk himpunan kata-kata yang tak kalah hebat berbanding bahasa-bahasa lain di dunia. InsyaAllah.

Sebahagian tulisan di sini ialah tulisan lama usungan dari laman multiply penulis yang kini sudah dibubar.

Sekian. Selamat memabaca





Tapak Hikers & Venture - Bukit Kutu

PROGRAM          : Ekspedisi Bukit Kutu
TARIKH               : 26hb March 2017
PESERTA             : Zulkarnain, Suden Maulana & Fazli

Puncak Bukit Kutu
Bukit Kutu bukan ‘bukit’ biasa seperti mana anggapan umum. Bukit setinggi 1053 meter/dpl ini sudah layak dikategorikan 'gunung' menurut standard Malaysia. Hanya namanya saja bukit, tapi fizikal sama terjal seperti gunung-gunung lain. Pendakian Bukit Kutu kami mulakan dari Kampung Pertak. Sebuah kampung Orang Asli yang terletak sebelah kanan dari Jalan Kuala Kubu Bharu - Bukit Fraser. 

Saya tak pasti kalau ada jalan masuk dari arah lain. Kalau dari sini, pastikan jangan sampai tersesat. Papan tanda Kampung Pertak tak terlalu kelihatan dari jalan besar. Siap-siaplah lihat kanan sebaik lepasi Empangan Sungai Selangor. Sebaik terlihat papan tanda Kampung Pertak, teruslah masuk ke dalam dan pandu hingga ke ruang parkir di tepi padang. Caj masuk dikenakan seringgit (RM1.00). Di sini pendakian Bukit Kutu bermula.

Empangan Sungai Selangor
Jalan Kuala Kubu Bharu - Bukit Fraser
Sudah ramai pendaki lain buat regangan awal waktu kami sampai. Semuanya bergaya professional, jauh dari kasta kami yang masih rendah.

Permulaan jalan tar, terbentang sepanjang satu kilometer ke dalam. Di hujungnya saya lihat ada sepasukan bomba dengan dua van penyelamat sedang siaga. Mungkin dah rutin kerja mereka tunggu di situ setiap pagi, fikir saya.

sungai terbentang di sepanjang jalan
Sebaik tamat lalui jalan tar, silakan pandang kanan. Ada sungai cantik sejajar dengan jalan tanah merah selepas itu. Tapi sebelumnya ada dua jambatan besi yang perlu dilintas. Waktu kami sampai, jambatan besi yang kedua telah runtuh. Jadi terpaksa kami meniti jambatan runtuh pada posisi yang senget. Perlu keberanian lebih untuk lepasi sungai yang bahaya ini. Airnya bertambah deras bila hujan.

Debaran belum berakhir. Rupanya di depan sana terbentang sebatang lagi sungai yang perlu kami redah. Tapi mujur kali ini airnya separas lutut. Ketika lintasi sungai ini, salah seorang anggota kami tergelincir lalu jatuh dalam sungai. Lebih malang lagi kasut yang baru dibeli, yang disayang-sayangkan takut terkena air, telah hanyut. Mujur dapat ditemui semula tersangkut 100 meter dari lokasi kejadian. Nak ketawa pun tak sampai hati.

anggota kami sedang mencari kasut yang hanyut

Jalan mulai menanjak sebaik melepasi sungai itu. Walaupun bergerak hampir serentak, saya terpisah dari kumpulan ramai ketika perjalanan belum sampai pun satu kilometer. Saya menapak teramat perlahan. Gambaran trek Bukit Kutu, saya sifatkan jauh lebih curam dari Gunung Nuang pada permulaan 400 meter/dpl pertama. Baru setangah jam, saya dah hilang tenaga. Saya letih lebih cepat, peluh lebih banyak membasahkan baju. Berhenti lebih kerap dan berehat lebih lama. Beberapa pendaki muda lelaki dan perempuan bersilih-ganti memotong saya.

draf gambaran kecerunan Bukit Kutu berbanding Nuang
Tapi budak-budak muda itulah sebenarnya sumber yang membakar semangat kami. Tiba-tiba kami jadi cergas di depan mata mereka walaupun sebetulnya pura-pura. Nilaian mereka terhadap kami begitu tinggi. Padahal pengalaman kami baru sebatas takluk Gunung Nuang. Budak-budak muda itu adalah pelajar sebuah universiti awam yang datang hampir 100 orang. Rata-rata belum ada pengalaman mendaki. Jadi tanpa sengaja kami selalu jadi pakar rujuk.

Akhirnya berbekalkan tenaga yang tinggal nyawa-nyawa ikan, kami tak sedar dah tiba ke Batu Tedung. Satu lokasi tarikan Bukit Kutu yang sangat ingin saya lihat.

panjat Batu Tedung

berbongkah besar
Batu Tedung merupakan formasi bongkah batu yang menjulang setinggi 5 tingkat bangunan. Ia sangat besar, puncaknya berbentuk seperti kepala ular dalam keadaan siaga menyerang. Sampai di lokasi ini, bererti kami berjaya habiskan 2/3 pendakian. Formasi ajaib Batu Tedung selalu berfungsi sebagai ruang rehat, rawat dan teduh buat para pendaki. Pemandangan pun begitu cantik.

Kini kita sudah lepasi had kecuraman maksimum yang ada di Bukit Kutu. Pendakian seterusnya tak terlalu terjal. Tapi lebih banyak membongkok kerana bakal lalui rumpun-rumpun buluh dan balak yang telah rebah di sana-sini. Pada peringkat ini, berberapa kali saya temui ulat gonggok sebesar lipan yang keluar dari persembunyian. Ulat gonggok itu tak sampai menakutkan, tapi menggelikan lantaran aksinya yang meliuk-lintuk.

panorama
Pendakian yang santai ini akhirnya membawa kita ke kawasan tanah rata yang belum diberi nama, atau mungkin sudah ada nama yang tidak kami ketahui. Demi mengenang ulat-ulat gonggok yang saya temui tadi, saya secara peribadi namakan tempat ini Dataran Gonggok. Setuju tak?

Sebaik mencapai Dataran Gonggok, suara pendaki mengilai dan terbahak-bahak ketawa dari atas, sudah sayup-sayup kedengaran. Itu tandanya puncak Bukit Kutu sudah semakin dekat. Sepuluh minit dari situ, kami tiba juga ke puncak yang ditandai sebatang tinggalan serombong asap yang sudah usang, juga runtuhan tangga batu yang tinggal separuh. Sulit saya fikirkan bagaimana orang dulu-dulu susah-payah bawa material binaan ke kawasan setinggi ini. Lebih aneh lagi, 5 minit perjalanan dari sini kamu temui pula runtuhan rumah agam yang tinggal sebelah. Dindingnya sudah dibalut lumut dan akar-akar pokok.

bergambar bersama runtuhan bangunan
rumah agam entah milik siapa
bangga 
Belum lengkap daki Bukit Kutu kalau belum panjat bongkah batu besar di puncaknya. Panorama dari atas batu-batu dijamin jauh lebih cantik.

panjat bongkah batu.
Puas merakamkan aksi poyo di atas puncak, kami serta rombongan pelajar itu tadi bergerak turun beriringan. Sayang sekali perjalanan turun terpaksa kami redah dalam hujan yang lebat. Hujan telah membekaskan air pada trek yang tadinya kering, lalu jadi lopak-lopak yang licin. Sebahagian besar adik-adik siswa universiti itu mungkin lupa masukkan faktor hujan dalam perancangan pendakian.

merawat salah seorang pendaki muda yang tercedera
Banyak dari mereka yang jatuh tergelincir kerana pilihan kasut yang salah. Akibatnya ada yang terluka, pakaian terkoyak, kaki kejang dan tak kurang yang semput. Lalu mereka pun kami bantu sekadar termampu. Bantuan kami bukan menanti balas, cukup sekadar mereka teladani beberapa nilai yang kami tunjuk, yang barangkali berguna buat junior-junior pendaki lain yang lahir kemudiannya dari mereka -  tentang kemanusiaan dan setiakawan.

Sampai jumpa di puncak seterusnya.

Kami sampai semula ke kaki Bukit Kutu pukul 6.40 petang. Seperti di awal pendakian tadi, pasukan bomba bersama van penyalamat tadi masih ada. Terakhir baru kami tahu, mereka terlibat misi menyelamat 14 pendaki Gunung Rajah yang dipanah petir. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan