بسم الله الرحمن الرحيم


Selamat Datang


Istana Cerita sebuah blog berbahasa Melayu, sebahagian besarnya dalam bahasa Malaysia, namun ada beberapa kata yang saya ambil dari bahasa Indonesia dalam usaha memudahkan penyampaian. Ada kata yang jarang kita dengar, namun tetap dapat difahami setelah melihat seluruh isi ayat.

Istana Cerita terisi berbagai himpunan genre, sebahagian besarnya tentang pengalaman perjalanan dan foto kenangan dan selebihnya tentang hal-hal yang menarik pada pandangan penulis.

Penulis dedikasikan blog ini buat semua, khasnya kepada pengagung bahasa Inggeris yang semakin bercambah di negara kita tercinta, Malaysia. Dan mengajak mereka berfikir atau paling tidak bantu beri
ilham supaya mereka yakin betapa teks dalam bahasa Melayu juga boleh diolah dengan baik dan disusun cantik membentuk himpunan kata-kata yang tak kalah hebat berbanding bahasa-bahasa lain di dunia. InsyaAllah.

Sebahagian tulisan di sini ialah tulisan lama usungan dari laman multiply penulis yang kini sudah dibubar.

Sekian. Selamat memabaca





Jelajah Nusantara: MALANG - KUDUS (Bahagian 2)

Sambungan dari Bahagian 1


saya di ladang epal,di Kabupaten Batu, Jawa Timur
Kebetulan penjelajahan kali ini berlangsung ketika maraknya isu hubungan dua negara. Seperti biasa, suhu panasnya lebih terasa di Indonesia. Sebelum berlepas ke sana, aku sudah merasa khuatir. Tertanya-tanya bagaimana sambutan orang di sana nanti. Semakin dekat harinya, semakin merisaukan. Pesawat selamat mendarat di Lapangan Terbang Adi Soemarmo, Solo jam 11.00 pagi; waktu Indonesia barat (WIB). Dua jam lebih lambat. Mujur kekhuatiran itu terlerai sebaik terpandang wajah-wajah mereka yang datang menjemput. Aku tersenyum lega.

Di luar balai ketibaan telah menunggu sahabatku Bambang Priantono (Nono). Wajahnya persis seperti tiga tahun lalu. Tak berubah langung kecuali badannya yang sedikit kurus. Hanya sedikit saja yang kurus. Aku perkenalkan Agos kepadanya lalu mereka bicara bahasa Jawa. Tercengang-cengang aku tidak mengerti. Krang-krung krang-krung bahasanya dengan kosa kata yang sukar ditangkap. Tidak jauh, muncul sekumpulan ibu dan beberapa orang anak kecil berpakaian biasa. Mereka mengenakan kebaya kusam dan ada yang berkemeja T lusuh. Masing-masing bertudung ringkas sekadar menutup rambut. Kesemua mereka adalah saudara-mara Agos yang datang dari Kudus. Lima jam perjalanan dari sini.

Telah dipersetujui, aku mengikut Nono pulang ke Malang. Tidak sempat pun menjelajah Solo sebagaimana yang disyorkan Agos. Di sinilah bermula fasa pertama penjelajahan ku. Kami sampai di Malang kira-kira jam 9 malam WIB. Ertinya pukul 10 malam waktu Malaysia. Cuma pekatnya malam di sini seperti pukul 11 malam waktu Semenanjung.  Aku diajak Nono ke rumahnya. Terletak hampir dengan pusat kota, rumah Nono bersambung-sambung dengan unit sebelah. Setiap satunya berlainan bentuk. Lokasi rumah Nono di unit hujung. Di sebelah kirinya lorong sisi. Kira selesalah bagi ukuran penghuni kota di sini. Ada kedai runcit di bahagian depannya. Mungkin inilah sumber penghasilan penting keluarga ini. Di sini, aku menghuni bilik kepunyaan Nono. Biliknya lengkap dengan TV, pemain video dan kipas, termasuklah katil dengan tilam empuk berbantal dua serta satu bantal pemeluk. Mewah bagai di hotel. Terima kasih untuk semua kemudahan yang disediakan.

Sayang, kemewahan itu tak terasakan. Melihat pemberitaan di semua saluran TV, aku seperti tamu tak diundang. Masing-masing memberitakan isu Manohara, Laut Ambalat dan yang terbaru kes Siti Hajar, sorang pembantu rumah yang disiksa majikan Malaysia keturunan Cina. Semuanya seolah-olah memberi isyarat bahawa kedatangan aku berlangsung pada waktu yang salah. Sedih mengetahui betapa hinanya Malaysia pada pandangan media mereka. Dan aku yakin ia sedikit sebanyak telah meracuni fikiran penonton di sini, di mana pun. Sayang, tidak ada apa yang boleh aku lakukan kecuali mengharap dapat menjadi duta kecil yang mampu meyakinkan bahawa Malaysia tidaklah seburuk yang disangka. Aku bermalam pada hari pertama dengan rasa curiga sambil berdoa agar perasaan itu tidak panjang.

Kota Malang di siang hari terlihat sibuk. Tak kalah besar kota ini. Cuma ia nampak sama seperti kota-kota lainnya di Indonesia. Ada sisi yang berbeza dengan kota-kota di Malaysia. Sayangnya aku gagal mengesan perbezaan itu. Selama di sini, aku dibawa ke candi Singosari. Sempat terkagum. Aku akur kalau tamadun Jawa antara tertua dalam alam Melayu. Melihat candi dan patung hindu di sana-sini, terhitung banyak sumbangan Jawa pada kebudayaan orang Nusantara. Selain melihat candi, aku juga di bawa melihat pusat-pusat pengajian di sektar Malang. Bersungguh Nono mengajak aku mencari wajah-wajah penuntut Malaysia yang banyak menurutnya. Puas mencari, akhirnya terpandang seorang siswi berbaju kurung di sebuah universiti awam. Misi selesai. Nono puas, aku puas.

Aku turut dibawa ke ladang epal di Kabupaten Batu. Hawa di sini terasa lebih sejuk. Pemadangannya juga lebih indah. Gambar-gambar yang dapat aku abadikan pun terlihat cantik. Sayangnya epal di sini kurang rasa manis. Aku termakan epal muda barangkali.

Selama di sini, aku sempat diperkenalkan dengan beberapa orang teman Nono. Setiap pertemuan, pasti muncul kata Manohara dan isu Laut Ambalat di bibir teman-temannya. Sah, mereka cenderung percaya pada pemberitaan sepihak media negaranya. Aku yakin, teman-teman Nono terdorong menyalahkan Malaysia. Malah seakan terdengar di telingaku mereka menuduh, “kamu di pihak yang salah wahai anak Melayu”. Aku seperti diejek. Jalinan komunikasi dengan mereka bagai dipaksa. Aku sempat berharap agar segeralah pertemuan ini berakhir.

Kejelekan pada pemberitaan media di sini bertambah setiap hari. Berita sepihak tentang semua itu disiarkan berulang-ulang. Termasuk kes Siti Hajar, aku yakin media Indonesia pandai memancing emosi. Diungkap habis latar sejarah Siti Hajar, disiar keluh kesah keluarganya, dirakam tangis sendu ibunya, dibongkar sakit rindu anaknya, diselidik dalam-dalam lukanya. Di canai seluruhnya tentang segala yang pilu sampai tersentuh hati siapapun. Termasuk aku. Malah aku juga marah pada si penyiksa yang biadap itu. Pastinya dilakukan warga keturunan negara tembok besar. Cuma satu persoalan, seluas inikah pemberitaan mereka jika kes sebaliknya berlaku terhadap kami oleh rakan-rakan senegara anda. Diungkapkah kepiluan ibu Malaysia kalau anak kecilnya dilarikan amah Indonesia? Ditunjukkah tangis anak kecil Malaysia yang kematian ibu kerana dibunuh TKI? Tersiarkah cerita sedih seorang gadis yang telah diperkosa? Atau sekurang-kurangnya tersiarkah kisah kejayaan warga Indonesia yang berhasil meraih ringgit demi ringgit lalu hidup mewah dan punya banglo berlantai tiga di Gombak? Atau pernahkah tersiar cerita romantis kasih sayang warga Malaysia terhadap orang Indonesia lalu ditatang bagai minyak yang panuh sampai dianggap seperti keluarga? Cukuplah media Indonesia, jangan putuskah silaturahim ini. Padahal, baik-buruk manusia di mana-mana pun sama.  

Maafkan aku kalau terlalu sensitif.

Penjelajahan di Malang belum lengkap rasanya. Sayang, aku terpaksa segera ke Kudus. Di sana Agos sedang menanti. Biarpun misi belum sepenuhnya tertunai, sedikit sebanyak langsailah hutang aku untuk melihat Malang. Terima kasih buat seluruh ahli keluarga Bambang Priantono atas segala budi baik kalian. Buat Afiq dan Zara, Telatah lucu kamu sangat menyenangkan. Omcik sudah rindu. Entah bila bertemu lagi.

31 ulasan:

  1. kenangan terindah ya faz. yang tak dapat dimana mana...

    BalasPadam
  2. Kalau punya masa, silakan baca sepenuhnya Sal.

    BalasPadam
  3. insyaallah ..........sal dah baca seluruhnya ya faz. sal dapat rasakan sesuatu faz. ke ehsanan..tak dapat sal lafazkan..:~) tersentuh rasanya...

    hmm tak per doakan sal ..insyaallah oktober ini sal sampai disana kalau ada rezeki dan umur panjang... sal rancang ke semarang kampung moyang sal, dan ke al azhar jakarta ..ada project sikit faz. insyaallah semoga Allah mengizinkan amin3x ..

    selamat berkongsi sama.. cuma sal nak tanya..berapa banyak durian awak makan semalam? jangan demam tau..awak tu sensitif sikit hehehe

    BalasPadam
  4. sal dah baca dan sal fahami.sal dapat rasakan apa yang faz rasa. :~(( tapi kenangan tetap ada kan faz? sebab sal dah tengok foto faz kat mp bambang..tidur pun dalam senyum hehehe.. okay kan..

    takper ..faz buatlah sal jeles eh..insyaallah oktober lepas raya sal pulak kesana.. nak buat expedisi dan jejak ke tanah moyang sal lahir..semarang..dan selepas tu..ke jakarta nak ke al azhar ada project sikit nak buat.. destinasi seterusnya kalau ada rezeki tahun depan ..nak ke minang tanah kelahiran alm buya hamka..:~))

    BalasPadam
  5. Fazly jgn diambek hatilah...saya faham perasaan kamu...tapi inilah realitanya, media tak terbendung sehingga banyak yang menelan pemberitaan mentah2 tanpa menelaah kebenaran dan pandangan dari berbagai sisi...

    BalasPadam
  6. Terima kasih Sal. Kenangan di sana tetap menjadi antara yang terindah.

    Kalau ke sana, jangan lupa ole-ole.

    BalasPadam
  7. Saya tak kecil hati pada kawan2 Indonesia. Malah banyak yang manis dengan teman-teman di sana. Hanya media di sana saja yang keterlaluan. Saya percaya, baik-buruk manusia di mana pun sama. Baik di Malaysia mahupun di Indonesia.

    BalasPadam
  8. Insyaallah...sal bawak balik untuk faz........benda yang faz sukaaaaaaaaaaa sangat hehehe

    BalasPadam
  9. Kalau apel disana ya rasanya manis2 asem Li...tapi segar daripada yang impor punya lho

    BalasPadam
  10. Apel manalagi memang begitu rasanya, dan itulah yang buat aku selalu kangen dengan apel jenis itu

    BalasPadam
  11. Hehehehe...dasar lidah gue neh nyebut orang seenaknya, harusnya Pakcik, eh jadi Omcik..hahahahaha

    BalasPadam
  12. Oke Jeng Salbiah...kalau datang kemari, kubawa kamu ke Keraton biar berasa bak putri keraton Solo, bukan sekedar putri gunung ledang.....:))))

    BalasPadam
  13. Oh gitu.. aku fikir epal muda....

    BalasPadam
  14. Memang jenisnya begitu Li...sorry aku lupa jelasin waktu itu

    BalasPadam
  15. Semoga tidak kecewa dengan 'siksaan' dariku ya...wahahahahahahaha

    BalasPadam
  16. Siksaan kamu paling menyakitkan. Aku capek menjadi model buat foto-fotomu setiap hari...

    BalasPadam
  17. :))))))

    *ketawa guling2...*
    Habis kamu terlalu serius sih, jadi aku gali sekalian sisi gokilmu :p

    BalasPadam
  18. sememangnya itu asal usulku hehehe.. okaylah .. asal gak jadi kayak ibu ibu dalam potretmu itu ya hahahahha.. sal mau yang sentiasa angun hehehe..oopssssssssssss sori sori.. *modemalu*

    BalasPadam
  19. hehehhehee... faz ikut jer gaya dia yang gila gila tu... :-))) dia tu memang *penganiayaan* dalam kanun penyeksaan ...........hish bambang bambang *modegelengkepala*

    BalasPadam
  20. *ketawa guling2 juga ngebayangin sal jadi putri keraton solo*

    BalasPadam
  21. jangan bayangi ah.. hehehe.. ya udah...solat maghrib... :~P

    BalasPadam
  22. sori ya...kita dah duluan setengah jam dari sana hahahaa

    BalasPadam
  23. Eh, bukan kabupaten batu...kota batu namanya (ya sejenis majlis perbandaran)

    BalasPadam
  24. tertekan ke pergi sana? setengah dari blog ni citer pasal manohara, kes laut dan siti hajar..

    BalasPadam
  25. Dia bilang ada...cuma aku usahakan dia enjoy

    BalasPadam
  26. Saya ceritakan apa yang saya alami. baik yang menyenangkan atau yang kurang menyenangkan. Penceritaan tentang Manohara, Laut Ambalat dan Siti hajar hanya 1pertiga dari cerita ini. Kalau koosem faham penceritaan saya, tak ada satu pun yang tunjukkan saya tertekan. ia hanya luahan rasa khuatir....

    BalasPadam
  27. dont worry, be happy..
    bambang, dia cakap tak la..dia khuatir aje,bukan tertekan..

    BalasPadam
  28. Tahu, makanya aku sempat x enak hati.

    BalasPadam
  29. sungguh membuat saya hendak ke sana juga..kota namanya Malang tetapi orang-orangnya pasti tidak ya.baik-baik semuanya...ya..alhamdulilah...

    BalasPadam