بسم الله الرحمن الرحيم


Selamat Datang


Istana Cerita sebuah blog berbahasa Melayu, sebahagian besarnya dalam bahasa Malaysia, namun ada beberapa kata yang saya ambil dari bahasa Indonesia dalam usaha memudahkan penyampaian. Ada kata yang jarang kita dengar, namun tetap dapat difahami setelah melihat seluruh isi ayat.

Istana Cerita terisi berbagai himpunan genre, sebahagian besarnya tentang pengalaman perjalanan dan foto kenangan dan selebihnya tentang hal-hal yang menarik pada pandangan penulis.

Penulis dedikasikan blog ini buat semua, khasnya kepada pengagung bahasa Inggeris yang semakin bercambah di negara kita tercinta, Malaysia. Dan mengajak mereka berfikir atau paling tidak bantu beri
ilham supaya mereka yakin betapa teks dalam bahasa Melayu juga boleh diolah dengan baik dan disusun cantik membentuk himpunan kata-kata yang tak kalah hebat berbanding bahasa-bahasa lain di dunia. InsyaAllah.

Sebahagian tulisan di sini ialah tulisan lama usungan dari laman multiply penulis yang kini sudah dibubar.

Sekian. Selamat memabaca





PULAU BINTAN: Dan Pendampingku - Catatan Ketiga

Alhamdulilah hasrat ke Pulau Bintan pun terlaksana  meski sudah lama saya tunggu peluang ini. Terima kasih tak terhingga buat seorang sahabat dari Singapura yang pelawa saya ke sana. Umpama pucuk dicita ulam mendatang, saya terima ajakan dia dengan girang hati. Berkobar-kobar penuh semangat. Biarpun masih ada waktu sebulan ke depan, saya sudah sangat teruja. Biar mungkin saya bakal digosipkan dengan sahabat saya ini (kerana dia seorang perempuan), saya redha. Yang penting nawaitu. Saya ketepikan apapun yang bakal orang kata kerana saya tak ada hasrat lain selain cari ketenangan. Dan dalam masa sama lihat kesan-kesan tinggalan kesultanan Melayu. Juga mengamati betul-betul seperti apa kehidupan sosial penduduk Melayu Bintan setelah ratusan tahun berpisah dari induknya - Melayu Semenanjung.

Lima minit selepas feri yang saya naiki mendarat, saya lihat ada feri lain yang baru sampai di Jeti Tanjung Pinang ini. "Mungkin di dalamnya ada teman saya dari Singapura" begitu telahan saya. Ternyata benar kerana dia, Salbiah Sirat namanya, mengirim SMS berbunyi "saya dah sampai, awak kat mana?". Saat itu Saya masih ada di dek feri, sedang mencari seseorang yang baru saya kenal ketika dalam perjalanan ke sini. Takut hilang jejak, bimbang tak bertemu lagi. Akhirnya tanpa diduga saya temui juga orang itu ketika sibuk mencari Salbiah. Ternyata orang itu juga sedang mencari saya. Alhamdulillah dapat juga kami bertukar nombor kontak.

Seperti dijanjikan, saya dan Salbiah dijemput wakil hotel ke Argo Bintan Resort. Kami sempat diajak makan siang dulu di sebuah restoran di pertengahan jalan. Menunya makanan khas Indonesia, dan saya pesan Nasi Ayam Penyet buat kami bertiga. Pemandu yang ditugas menjemput kami ini namanya Suyatno, lelaki asal  Ponorogo. Baru setahun hijrah ke Bintan. Katanya, ingin cari hidup yang lebih baik. Gembira kenal dia. Orangnya baik dan peramah.

Argo Bintan Resort terletak di tepi laut sebelah selatan pantai timur Pulau Bintan. Tampak eksklusif, hanya ada beberapa blok 4 tingkat di dalamnya. bererti, jika penuh semua bilik dihuni, tetap masih mampu beri ruang santai pada pelanggan yang lain. Tidak akan sampai jadi sesak. Di depannya, ada pantai air cetek dan landai. Cuma dari pasir pantai ke gigi air agak curam. Panoramanya indah. Cuma sayang kurang bersih kerana banyak sisa-sisa domestik, dari pemelihara kerang yang turut berkongsi hamparan laut yang sama untuk mencari rezeki.

Selama di sini, sesuai ketika saya dalam kondisi "bosan berat dengan hidup", Teman saya dari Singapura ini sangat pandai menyesuaikan suasana. Saya sangat terhibur. Rasa damai dan tenang. Tidak ada perbualan kosong yang tidak punya isi. Semuanya tentang hal-hal berfaedah dan memberi menafaat. Pendek kata, Saya sangat menikmat percutian ini dengan penuh kedamaian, tenteram dan dapat kosongkan semua masalah yang membebani fikiran. Terima kasih sekali lagi. juga buat buku-buku pemberian dia yang sangat banyak itu. Sangat saya hargai. Juga suasana sekitar Argo Bintan yang jauh dari kesibukan ini  yang turut berperanan mendidik jiwa saya.

Saya dan Salbiah juga sempat nyebrang ke Pulau Penyengat, di sana kami temui Faizal, pengemudi beca-motor yang bawa kami jalan-jalan ke seluruh pelosok pulau, Beca motor inilah satu-satunya angkutan awam yang ada sini, dan inilah antara pekerjaan yang mampu Faizal lakukan di pulau kecil ini. Kadang-kadang jasanya terpakai sampai jauh malam, adakalanya tidak terpakai langsung. Tidak tiap hari ada orang luar datang ke pulau ini. Faizal berketurunan Melayu asli dari Pulau Penyengat. Syukur saya temui lagi orang yang ramah dan jujur di sini. Dari cerita Faizal, saya dapat gambaran jelas tentang kondisi ekonomi penduduk Melayu Pulau Penyengat. Apa boleh saya kata selain berharap orang sejujur Faizal dapat rezeki lebih dari usahanya. Begitu meninggalkan pulau ini,  kami dijanjikan Faizal tempat bermalam jika berhajat menginap di Pulau Penyengat satu hari nanti.

Seorang lagi watak yang mengisi hari-hari saya di Bintan ini adalah Ajid. Dialah orangnya yang saya kenal di dalam feri waktu belayar ke Tanjung Pinang kelmarin. Ajid Masih muda, umurnya baru 19 tahun. Waktu dalam feri, beriya-iya benar dia tawarkan jasanya bawa saya pusing keliling Pulau Bintan. Malah biarpun sudah saya bilang kalau saya ada yang menemani selama di sini, dia tetap kirim sms ajak saya lihat Lagoi, pantai pesisir utara yang menurut dia jauh lebih baik dari Argo Bintan. Sering kali saya tolak pelawaan dia kerana dia hanya ada motor. Tak sesuai untuk saya berdua dengan rakan dari Singapura itu.

Tidak mahu menghampakan dia, dan mujur saya masih belum putuskan jadual berangkat balik ke Johor Bahru. Dapat juga saya lanjutkan sehari lagi tinggal di pulau ini. Buat Salbiah Sirat, mohon maaf kerana saya putuskan tidak pulang pada hari yang sama dengan anda. Ada hasrat insan lain yang perlu saya jaga di sini. Dan barangkali ada menafaat yang boleh saya didapatkan dari dia di masa mendatang.

Menghayati corak hidup manusia di daerah-daerah yang saya lawati adalah satu hal yang sangat memberi saya kepuasan. Alhamdulillah telah saya dapatkan ini hasil perkenalan dengan Ajid. Kurang indah rasanya datang ke tempat orang tanpa kenal budayanya. Buat Salbiah Sirat, hal yang saya lakukan di sini terlalu mencabar untuk anda hadiri. Maafkan saya.

Ajid, berdarah campuran Boyan dan Melayu. Bapanya keturunan Melayu dari Kedah yang telah terputus hubungan hampir seratus tahun yang dulu. Konon dalam garis keturunan bapanya juga, ada sejalur darah India keturunan Punjabi. Dia punya lima saudara. Satu saudaranya kerja di Kuala Lumpur (akhirnya menikah dengan orang sana), seorang lagi saudaranya hijrah ke Jemaja. Dia dan yang lain tetap berdiam di Tanjung Pinang. Ajid putus sekolah ketika umurnya seusia pelajar sekolah menengah pertama (di Malaysia: antara 13 - 15 tahun). Tapi pengetahuan dia tentang geografi kepulauan Riau sangat membuat saya kagum. Tanya saja sana sini pulau apa, dia sudah hafal. Malah sampai sejauh Natuna juga dia mampu terangkan penuh yakin.

Melalui Ajid, saya banyak dapat info tentang lokasi makam-makan dan tapak istana bekas kesultanan Johor (yang menurut dia adalah istana raja dari Malaysia). Cuma masanya terlalu singkat untuk saya teroka semua tempat-tempat itu. InsyaAllah saya akan datang lagi untuk penuhi segala keinginan saya.

Selama menginap tambahan sehari di sini, saya di bawa Ajid ke rumahnya di Kampung Bukit. Tak jauh dari bandar Tanjung Pinang. Kampung Bukit, sama saja seperti mana-mana kampung dalam bandar di seluruh Indonesia. Rumahnya rapat-rapat. Hanya ada lorong selebar jalan motor jadi pemisah antara satu rumah dengan rumah yang lain. Rapat, sesak, riuh dan bising suasananya. Tapi komuniti mereka sangat bersatu. Masing-masing saling kenal dan tak lokek bertegur sapa jika bertemu mata. Setiap kali berselisih dengan orang kampung, saya diperkenalkan Ajid sebagai "saudara dari Johor". Bila  dengar tentang Johor, ramai orang teruja dan mula tanyakan itu-ini. Ada yang mengaku punya adik, abang, pakcik, makcik dan tak kurang yang beritahu asal usul mereka dari Semenanjung. "Oh, begitu", jawab saya dalam hati. Makin jelas. Penjajahlah puncanya kita terpecah-pisah seperti ini.

Sudah adatnya menumpang di tempat orang, saya ikut saja apa kebiasaan Ajid dan teman sekampungnya lakukan. Di sini, buat pertama kalinya saya main snooker. Terasa jahat sebenarnya. "padahal permainan ini hanya satu cabang olahraga". Begitulah menurut Ajid, yang sudah dianggap sifu oleh rakan-rakannya. Saya juga dibawa Ajid lihat dia dan rakannya main muzik. Dia ambil posisi sebagai vokalis. Cita-cita anak ini sangat tinggi, ingin hijrah ke Jakarta untuk satu hari nanti dapat jadi penyanyi. Menurut dia, sudah ada 15 lagu yang dia ciptakan sendiri. termasuklah menulis liriknya juga. Hebat anak ini. Setiap kali saya cerita tentang Jakarta, seratus soalan akan keluar dari mulutnya. "kalau ada rezeki, bawalah Ajid jalan-jalan ke Jakarta, bang." begitu pinta Ajid sebelum kami berpisah. InsyaAllah. Kalau ada rezeki, kalau kita bertemu lagi.

Begitulah sudahnya cerita saya di Pulau Bintan. Setiap lokasi yang saya lawati, ada saja ceritanya. Dan cerita di Bintan ini tak kurang menarik untuk saya catatkan dalam catatan perjalanan saya. Sekian

8 ulasan:

  1. maaf saya juga pada awak kerana terlalu tergesa gesa.

    faz
    kehidupan ini satu penghijrahan
    dimana penghijrahan itu mengajar kita lebih dewasa
    dan mengenali diri
    terlalu indah dibumi hijau dan bumi hijau dimana mana
    tapi dihati kita adakah bumi hijau mencarikan ketenang dan damai
    kalau kita tidak berusaha mencapaikan ketenangan itu.
    semua itu adalah dengan izinNya dan kita berusaha kearah mana yang kita jejaki
    itulah erti kehidupan sebenarnya. baik duka, luka, sedih, tangisan, tawa senyum dan sepi..
    itulah keindahan kehidupan itu yang kita haruskan rasakan
    apa yang penting yang dalam keindahan dalam hati kita..itu fitrah yang Satu
    ESHANIYAH.. MARHABAH pada semua makluk.. kalau kita ingin tersenyum.. carilah Dia dalam hati kita...dan kita akan tersenyum dengan ketenangan dan kedamaian.
    kita senasib faz jangan lupa tu..cuma bezanya awak lelaki..sal perempuan..

    BalasPadam
  2. ^_^ Cobalah melawat ke kawasan Melayu lainnya di Indonesia...

    BalasPadam
  3. Bintan Lagoon (Lagoi) dimiliki oleh perusahaan dari Singapura agak eksklusif dan jauh lebih mahal berbanding apa yang ada di Tg. Pinang.

    BalasPadam
  4. Menginap di Argo Bintan itu sudah dekat dengan Pantai Trikora. Anda berziarah kesana tak?

    BalasPadam
  5. E, Jim

    Argo Bintan Resort tempat saya inap ini pun rasanya dimiliki warga Singapura. Ini terlihat dari perhiasan, makanan di cafe dan duit SGD yang mereka gunakan.

    BalasPadam
  6. Kata orang sini, Argo Bintan bersambung dengan Trikora. Sayang saya hanya dapat lihat pantai di depan hotel ini saja. InsyaAllah lain kali

    BalasPadam
  7. Ingin sangat Karim,
    Tahun 2008 dulu saya sudah rencanakan akan ke Lima Puluh, sebuah daerah di Sumatera Utara kerana mahu ikut kawan balik ke sana, sayang dia pulang dulu (dan terus tak belik lagi ke KL) kerana orang tuanya kembali ke pangkuan Tuhan.

    Tahun 2009, ketika kita ke Langkawi, saya sebenarnya dah booking hotel di Bengkalis. Tapi saya batalkan sebab terlalu gembira dengan kehadiran Karim dan Alam ke sini. :)

    BalasPadam
  8. Terima kasih Sal, atas nasihatnya

    BalasPadam