بسم الله الرحمن الرحيم


Selamat Datang


Istana Cerita sebuah blog berbahasa Melayu, sebahagian besarnya dalam bahasa Malaysia, namun ada beberapa kata yang saya ambil dari bahasa Indonesia dalam usaha memudahkan penyampaian. Ada kata yang jarang kita dengar, namun tetap dapat difahami setelah melihat seluruh isi ayat.

Istana Cerita terisi berbagai himpunan genre, sebahagian besarnya tentang pengalaman perjalanan dan foto kenangan dan selebihnya tentang hal-hal yang menarik pada pandangan penulis.

Penulis dedikasikan blog ini buat semua, khasnya kepada pengagung bahasa Inggeris yang semakin bercambah di negara kita tercinta, Malaysia. Dan mengajak mereka berfikir atau paling tidak bantu beri
ilham supaya mereka yakin betapa teks dalam bahasa Melayu juga boleh diolah dengan baik dan disusun cantik membentuk himpunan kata-kata yang tak kalah hebat berbanding bahasa-bahasa lain di dunia. InsyaAllah.

Sebahagian tulisan di sini ialah tulisan lama usungan dari laman multiply penulis yang kini sudah dibubar.

Sekian. Selamat memabaca





PULAU BINTAN: Tersimpan Segala Sajarah - Catatan Kedua

Susunan Perkampungan Melayu di Pulau Penyengat
Perjalanan saya meneroka ke segenap Pulau Bintan diteruskan. Kali ini lebih tertumpu kepada catatan di pulau yang kisah sejarahnya turut dikongsi tiga negara, Malaysia-Indonesia-Singapura.  Sebagai sebuah pulau yang menempatkan salah satu ibukota kerajaan Kesultanan Johor (1528 - 1824), Bintan tak terlepas menyimpan pelbagai khazanah yang kini jadi rebutan dua negara. Apa tidaknya, kawasan yang dulunya satu, kini sudah terpecah tiga. Catatan saya kali ini lebih tertumpu di Pulau Penyengat, kerana di sini sajalah kegemilangan sejarah silam agungnya zaman Kesultanan Melayu terpelihara .

Lihat lebih banyak foto di sini

Tak tahu bagaimana mulanya hendak ke Pulau Penyengat. Hanya ikut kaki melangkah, apatah lagi saya dan seorang lagi teman, tak ambil pakej tour selama di sini. Kami hidup hanya berpandukan cara yang diajarkan orang di manapun yang kami temui. Alhamdulillah, berkat berani bertanya, saya temui caranya dan alhamdulillah orang yang kami tanyai tak ambil lebih kesempatan. Pengalaman di Pontianak, ketika duit saya 'dilapah' selahapnya oleh tukang becak dan tukang ojek membuat saya lebih berhati-hati. Walaupun saya yakin, bahasa kami tak banyak beza dengan bahasa orang Bintan, kebimbangan tetap ada kerana kata orang, hanya jauhari yang kenal manikam. Hanya mereka yang kenal seperti apa bezanya bahasa mereka dengan bahasa-bahasa daerah luar. Alhamdulillah hanya orang yang baik-baik yang saya temui di Pulau ini.

Perjalanan ke Pulau Penyenyat dapat dilakukan dengan menaiki perahu pompong dengan bayaran Rp5,000 seorang. Pulau ini boleh ditempuh selama 15 minit dari Jeti Tanjung Pinang. Dari Jeti telah kelihatan kampung-kampung atas air berlatarkan sebuah masjid warna kuning. Saya yakin, itulah masjid yang sangat dikenal orang di pulau kecil itu. Sejurus sampai, terlihat begitu kontranya pembangunan Pulau Penyengat dengan Tanjung Pinang walau jaraknya demikian dekat. Tapi sekurang-kurangnya masih asli. Rumah kampung masih kelihatan seperti rumah Melayu walau kaum perempuannya tak lagi pakai baju kurung. Hanya t-shirt dan seluar jeans - sama seperti pemandangan biasa yang kita lihat di bahagian lain di Indonesia. Baju kurung hanya jadi baju adat. Terdetik sedikit rasa kecewa.

Rata-rata penduduk di pulau ini jadi nelayan. Namun ada juga yang dah beralih kerjaya jadi pemandu pelancong, khusus untuk pelancong yang jelajah keliling pulau ini. Tapi hanya naik beca-motor. Memang ini sajalah kenderaan yang ada di pulau ini selain dari motosikal. Juga tidak ada jalanraya terturap dengan tar (indonesia: aspal) kecuali lorong-lorong motor yang dikemaskan dengan hamparan batu-bata. Sudah memadai mungkin, mengingat saiznya yangsangat kecil - tapi tidak disangka berpenghuni.

Tanpa diberitahu asal usul namanya, saya dah boleh meneka pulau ini dapat namanya dari serangga jahat bernama penyengat, spesis serangga bersengat yang saiznya lebih kecil dari lebah dan tabuan, tapi lebih besar dari kelulut. Saya tak tahu dalam bahasa Indonesia ada atau tidak spesis serangga yang dipanggil penyengat ini, tapi di kalangan orang Melayu (dan dalam bahasa Malaysia), serangga jahat ini sangat kami kenal. Pernah saya baca dalam sebuah artikal keluaran media Indonesia konon pulau ini mendapat nama dari kata 'sengat'. Saya berani jamin ia salah sama sekali. Saya ternyata betul kerana ada diceritakan asal-usul nama pulau ini di tak jauh dari jeti.

Melangkah lebih kurang seratus meter ke dalam, tersergam sebuah masjid warna kuning yang menurut ceritanya dibina dari campuran putih telur. Masjid ini asalnya didirikan pada pada tahun 1803 oleh Sultan Mahmud Syah III, Sultan ke-16 dalam salasilah Kesultanan Johor (dinyatakan di sini sebagai Sultan Riau) kemudiannya diperbaiki oleh Raja Abdulrahman, Yang Dipertuan Muda (YDM) Riau ke-7. Melangkah ke dalam sedikit lagi, kita temukan sebuah makam milik Raja Ali Haji, YDM Riau ke-8. Dari kesemua 10 YDM Riau, saya dapat rasakan bagindalah paling dikenang orang. Makamnya terjaga, namanya disebut zaman berzaman malah diangkat jadi Pahlawan Nasional Indonesia.

Kerana apa? tak lain tak bukan kerana jasanya terhadap perkambangan bahasa Melayu - cikal bakal bahasa Indonesia, Malaysia dan Brunei. Barangkali kalau bukan kerana ini, namanya sama saja seperti YDM lain. Begitu masyhur nama baginda sampai tenggelam sejarah sultan yang pernah bersemayam di sini. Jangankan di kalangan Kesultanan Johor, Sultan kerajaan Riau-Lingga sendiri (selepas Riau berpisah dari Johor tahun 1824) juga menerima nasib yang sama. Tak jauh ke dalam, ada satu tapak bekas istana milik Sultan Abdul Rahman II Muazzam Shah (1885 - 1911), Sultan ke-5 dan terakhir kerajaan Riau-Lingga. Bekasnya hanya tinggal gerbang dan sisa runtuhan tembok. Tidak dijaga, tidak diperbaiki dan terbiar. Sangat disayangkan. Padahal sebagai seorang sultan, baginda lebih tinggi pangkatnya. tak tahulah, mungkin Persatuan Sejarah Indonesia lebih arif.

Kalau sudah begitu nasib istana Sultan Riau, apalagi kalau tinggalan sejarah itu ada kaitan dengan kerajaan luar. Begitulah telahan jahat saya. Saya dapat tahu, di Kota Piring tak jauh dari Tanjung Pinang ada sebuah lagi bekas tinggalan Istana kepunyaan Sultan Mahmud Syah III sebelum baginda pindah ke Daik (Lingga). Juga menurut seorang teman di sana, di sebuah daerah namanya Kijang, terdapat juga makam-makam raja Kesultanan Johor. Biarpun tidak ke sana, saya dapat bayangkan bagaimana nasib makam tersebut.

Ada sebuah lagi tapak tinggalan sejarah di pulau ini, saya juga dibawa melihat sebuah benteng pertahanan di atas sebuah bukit yang dibina bagi tujuan pertahanan bagi mengelak serangan Belanda. Ia berbentuk segi empat dan dibina dari susunan batu-batu setinggi 3 meter (lebih kurang) dan terkepung oleh parit di sekelilingnya. Dari rekaan, bentuk, dan metarial yang digunakan, teringat saya pada satu benteng serupa yang pernah saya lawati di Port Dickson, Negeri Sembilan. Kota Lukut namanya. Di sana, bentengnya persis sama seperti benteng di Bukit Kursi ini. Dan fungsinya juga sama, bagi menggagalkan kemaraan Belanda. Terakhir baru saya tahu kalau benteng di Kota Lukut itu dibina oleh Raja Jumaat, anak YDM Riau ke-6.

Ternyata sejarah kami jauh lebih dekat dari apa yang anda bayangkan.

Segera Muncul, Catatan Ketiga

36 ulasan:

  1. Coming Soon ya....*sambil terus menyimak*

    BalasPadam
  2. wei... mengumpat eh? nak kena jitak bambang priantono ni eh..

    takper faz. okay sal beri komentar sikit.

    sal bukanlah komentar yang terbaik tapi dari sudut tulisan ini ..buat sal rindukan pulau penyengat... bila sal nak g honeymood lagi kat sana.. sal rasa faz tak puas. kali ni kalau kita g lagi..kita tak payah menginapkan hotel agro
    kita kat bandar jer pastu kita jalan kat sana puas puas.. amcam okay??

    BalasPadam
  3. ku rindukan pulau penyengat.. dan ku rindukan kucing kucing disana

    BalasPadam
  4. Yang diingat malah kucingnya..iissshhh...ambil sana ambill

    BalasPadam
  5. ukhuwah fillah abada abadan kalau dulu salah seorang sahabat nabi.. sal tak ingat mungkin umar bin khattab di gelar abu hurairah ( bapa kucing) sal pun boleh tau.. ummi hurairah hehee

    tapi macam mana pun..sal rindu pulau penyengat.. dan mesjidnya..sayang sal tak dapat solat kat sana.. cuma faz jer ..:-(

    BalasPadam
  6. Kan kamu dekat Sal..jadi lain masa boleh datang lagi bila senang

    BalasPadam
  7. insyaallah.. dekat pun dah kena berleter abang long ku kerana tidak beritahunya ku akan kesana...
    tapi insyaallah...
    sal suka pulau penyengat ni..( tanya faz) sebab sal rasa 100% melayu..kalau sal g sana sal nak pakai baju kurunglah ehhee

    BalasPadam
  8. Rikues sal...baju kebaya juga ya...hehehehehehe...

    BalasPadam
  9. taknak ..sal melayu.. sal nak pakai baju kurung hehe.

    BalasPadam
  10. O ya..ya..kan kebaya pengaruh encim2..hehehehee

    BalasPadam
  11. Saya ada beberapa kenalan asal Kampung Datuk, Pulau Penyengat.Pegi Pantai Trikora pulak ok...ada ada kaitan dengan M'sia jugak : )

    BalasPadam
  12. En Jim tau pasal ini tak ?

    Terakhir baru saya tahu kalau benteng di Kota Lukut itu dibina oleh Raja Jumaat, anak YDM Riau ke-6.

    BalasPadam
  13. Tau lama dah : ) sekitar Lukut, Port Dickson, Linggi memang byk penempatan Bugis

    BalasPadam
  14. Dulu saya lama bertugas di JB. Hujung mggu bosan2 sy ke Kepri : )

    BalasPadam
  15. Untuk nono, jawab tanyaku ini ya..

    Saya tak tahu dalam bahasa Indonesia ada atau tidak spesis serangga yang dipanggil penyengat ini, tapi di kalangan orang Melayu (dan dalam bahasa Malaysia), serangga jahat ini sangat kami kenal.

    BalasPadam
  16. kalau jim tugasdi jb ..datang tak ke singapura?
    singapura ada tmpat sejarah melayu tau.. tak percaya tanya kat boss sal....betulkan encik fazli? hehe

    BalasPadam
  17. sal rindu pulau penyengatlah.. kat sana mana ada yg sengat sal.. nyamuk pun tak da hehee

    BalasPadam
  18. disengat siapa ? hehehe faz pun berjaga jaga tau.. takut disengat tapi tak da apa pun yg sengat kita hehe.. palng tidak keringat kita yang menjadi penyengat dipulau itu.. indah sangat.. cantik dan tenang sangat.. masyaallah.. Allahu Akbar ! hehe rindu sangat sangat....

    BalasPadam
  19. dinamakan Penyengat apa karena banyak serangga penyengat disini???btw mana gambarnya Fazly???

    BalasPadam
  20. Punya kenalan di Yishun tapi tak selalu ke sana sebab mahal lah...he he. Biasanya kawan2 S'pore yg turun ke JB : )

    BalasPadam
  21. Sebenarnya pengaruh Bugis ada juga di Negeri Sembilan. Buktinya ada penempatan masyarakat ini tetapi hanya di sekitar pesisir pantai yaitu Kuala Linggi, Pangkalan Kempas, Port Dickson dan Lubuk Cina. Pengaruh Bugis tidak menyerap dalam sistem pemerintahan Kesultanan/Kerajaan Negeri Sembilan. Semua ini mungkin disebabkan Kerajaan N9 berhubung rapat dgn Kesultanan Pagaruyung dan sebelum kedatangan Bugis perantau2 dari Sumatra (saki-baki Perang Padri) terlebih dahulu menguasai wilayah ini. Faktor yg lain mungkin juga tentangan dari Naning dibawah pimpinan Dol Said : )

    BalasPadam
  22. Dinamakan Pulau Penyengat kerna dulu setiap kali Belanda coba untuk mendarat di pulau ini mereka sering disengat sejenis serangga. Lalu warga setempat memanggilnya Pulau Penyengat. Kini penyengatnya udah gak ada...kalo sengat yg lain banyak di Tg. Pinang he he he...

    Pulau ini banyak memang byk sejarahnya. Makam Raja Ali Haji (Gurindam 12) Makam Raja Hamidah (istri Sultan Mahmud) dsb. Lebih menarik kononya pasangan yg belum punya apa2 hubungan (bukan suami/istri) tak digalakkan menziarahi sekitar Makam Raja Hamidah...wallahualam : )

    BalasPadam
  23. Kalau ini impor dr Pulau Jawa...wekekekekekekkeke...

    BalasPadam
  24. Menarik kenyataan ini: Apa sebabnya tak digalakkan, ada hal2 lain yang dibimbangi akan berlaku ke En. Jim :)

    BalasPadam
  25. gambarnya sedang di-Upload tunggu ya Karim.. :)

    BalasPadam
  26. Kawatir yg belum punya hubungan terus tak berhubung. Sedangkan pasangan suami istri yg belum punya cahaya mata digalakkan pula : )

    BalasPadam
  27. itu kena percaya pada qadha dan qadar Allah. Alaa kuli hal sebab Dia maha mengetahui dalam segala hal. kalau orang dulu dulu suka percaya hal yang bukan bukan. sebab itu kadang kadang suka melanggar aqidah.. sebaiknya kembali pada arkanul iman dan arkanul islam.. asal jangan langgar dengan kesyirikan dan kekufuran, jangan meminta selain dari Allah s.w.t . wallahualam bissawab. afwan jiddan en jim. maaf ini cuma pandangn melalui keimanan sahaja bro..

    BalasPadam
  28. Betul Sal, Itu bukan kata2 dari En. Jim. Itu kepercayaan orang dulu-dulu. En.Jim hanya sampaikan apa yg saya tanya.

    BalasPadam
  29. sal tahu faz, tapi kita tak boleh percaya sangat dan afdal kalau kita kembali pada keredhaanNya .. insyaallah..:-))

    maaf............:-((

    BalasPadam